Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

Jumat, 29 April 2011

PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT PERSETUJUAN Tesis berjudul PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT Oleh : Abd. Hafizun Nim : 06 EKNI 1024 Dapat disetujui dan disahkan sebagai persyaratan untuk Memperoleh gelar Magister pada Program Studi Ekonomi Islam Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan Medan 12 April 2010 Pembimbing I Pembimbing II Dr. Faisar Ananda, MA Dr. Mhd. Syahnan, MA SURAT PERNYATAAN Yang bertanda tangan di bawah ini : N a m a : Abd. Hafizun. N i m : 06 EKNI 1024 Jurusan : Ekonomi Islam Tempat/tanggal lahir : Pematang Sijonam, 30 Juni 1964. Pekerjaan : PNS pada Pengadilan Agama Tebing Tinggi, SUMUT. A l a m a t : Jalan Lengkuas, No. 6, Kelurahan Bandar Sakti, Kecamatan Bajenis, Kota Tebing Tinggi. menyatakan dengan sebenarnya bahwa Tesis yang berjudul ” PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ” benar-benar karya asli saya, kecuali kutipan-kutipan yang disebutkan sumbernya. Apabila terdapat kesalahan dan kekeliruan di dalamnya, sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya. Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya. Medan, 12 April 2010. Yang membuat Pernyatan Abd. Hafizun. PENGESAHAN Tesis berjudul “ PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ” An. Abd. Hafizun, Nim : 06 EKNI 1024, Program Studi Ekonomi Islam telah dimunaqashahkan dalam sidang Munaqashah Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan pada hari Rabu tanggal 19 Mei 2010. Tesis ini telah diterima untuk memenuhi syarat memperoleh gelar Master of Art ( MA ) pada Perogram Studi Ekonomi Islam. Medan, 19 Mei 2010 Panitia Sidang Munaqashah Tesis Program Pascasarjana IAIN-SU Medan K e t u a Sekretaris Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA Dr. Faisar Ananda, MA NIP. 19580815 198503 1 007 NIP. 19640702 199203 1 004 Anggota 1. Prof. Dr. Syukur Kholil, MA 2. Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA NIP. 19640209 198903 1 003 NIP. 19580815 198503 1 007 3. Dr. Faisar Ananda, MA 4. Dr. Mhd. Syahnan, MA NIP. 19640702 199203 1 004 NIP. 19660905 199103 1 002 Mengetahui Direktur PPs IAIN-SU Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA NIP. 19580815 198503 1 007 ABSTRAKSI N a m a : Abd. Hafizun. N I M : 06 EKNI 1024. Judul Tesis : Peranan Bazda Kota Tebing Tinggi Dalam Pengelolaan Zakat Sebagai Upaya Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Penelitian ini bertujan untuk mengetahui peranan Badan Amil Zakat Daerah ( BAZDA ) Kota Tebing Tinggi yang berfungsi untuk menerima, menyimpan dan menditribusikan Zakat, Infak dan Shadaqah dari para wajib Zakat kepada orang-orang yang berhak menerimanya. Keberadaan BAZDA Kota Tebing Tinggi telah menghiasi lembaran baru bagi kehidupan masyrakat Kota Tebing Tinggi, terutama bagi para penyalur Zakat, Infak dan Shadaqah juga para yang berhak menerimanya. Penelitian dilakukan di BAZDA Kota Tebing Tinggi, dengan mengumpul data yang diperlukan berbentuk wawancara yang mendalam dan melihat dukumen. Dalam penelitian ini ada dua rumusan masalah yaitu : - Pertama peranan BAZDA terhadap Pengelolaan Zakat bagi masyarakat Kota Tebing Tinggi. - Kedua peran BAZDA Kota Tebing Tinggi untuk pemberdayaan Ekonomi masyarakat d di Kota Tebing Tinggi melalui Pengelolaan Zakat. BAZDA Kota Tebing Tinggi berdiri tahun 1998 secara efektif. Sumber pendapatannya berasal dari Zakat, Infak dan Shadaqah dari kaum Muslimin dan Muslimat baik perorangan maupun atas nama organisasi, perusahaan juga dari PNS yang ada di Kota Tebing Tinggi. Dana BAZDA Kota Tebing Tinggi pada akhir tahun 2009 ditambah saldo tahun sebelumnya berjumlah Rp.430.159.325. dana yang dilelurkan Rp.284.328.216, dengan saldo akhir tahun Rp.145.831.109. Dalam Penelitian ini ditemukan bahwa BAZDA Kota Tebing Tinggi berhasil secara signifikan meningkatkan ekonomi masyarakat lemah muslim muslimah Kota Tebing Tinggi. Disamping itu BAZDA Kota Tebing Tinggi telah melakukan berbagai kegiatan seperti Bantuan Bea Siswa untuk MAS, Bantuan Bea Siswa untuk S. 1 dan S. 2, Bantuan sarana Pendidikan, Bantuan kepada kaum Fakir Miskin, Bantuan Fisabilillah, Bantuan Musafir, Bantuan Sirtifikat tanah wakaf, Bantuan rehap Mesjid, dan Bantuan dana bergulir tahun 2009 sebesar Rp.142.000.000,-. Diharapkan dalam pemberdayaan masyarakat miskin, hendaknya BAZDA Kota Tebing Tinggi terpokus kepada pemberdayaan usaha kecil produktif, sehingga strata kehidupan masyarakat dapat mengalami perubahan secara berangsur. ABSTRACT N a m e : Abd. Hafizun. Reg. Numb. : 06 EKNI 1024. Thesis Title : The Role of Bazda in Tebing Tinggi in the tithe Management as an effort to the people’s Economic Empowerment . This research has a purpose to find out the Regional Collector Institution ( BAZDA ) City Tebing Tinggi that functions to receive, save and distribute tithe, infaq and alms from people who are liable to it to those who deserve it most. The existence of BAZDA in City Tebing Tinggi has adorned a new page of people’s lives in City Tebing Tinggi, especially to the tithe, infaq and alms donors and to those who deserve it This research was conducted in BAZDA City Tebing Tinggi, by collecting data needed in the form of deep interview and by observing document. In the research there are two kinds of problem formulation, that is : - First, the role of BAZDA in the management of the tithe for the people in City Tebing Tinggi. - Second, the role of BAZDA City Tebing Tinggi for the people’s economy empowerment in City Tebing Tinggi through the tithe management. BAZDA City Tebing Tinggi was founded effectively in 1998. The revenue source was from tithe, infaq and alms that was derived from all Moslems either individual or on behalf of the organizations, companies and also from the civil servants in City Tebing Tinggi. The funds of BAZDA City Tebing Tinggi in the end of 2009 plus the balance of the prior years was Rp.430.159.325, the funds expended was Rp.284.328.216, with the end of the year’s balance was Rp.145.831.109. In this research, the researcher found that BAZDA City Tebing Tinggi was significantly successful Moslem economy in City Tebing Tinggi. Besides that BAZDA City Tebing Tinggi has conducted several avtivities such as giving scholarship aids for MAS, scholarship aids for strata 1 (S.-1), strata 2 (S-2) educational facility aids, aids for the poor, aids for the fisabilillah, aids for the travelers, waqf land certificate aids, mosque rehabilitation aids and the revolving funds aids in 2009 amounting to Rp.142.000.000,-. It is expected that in empowering the poor it is better for BAZDA City Tebing Tinggi to focus on the empowerment of productive amall business so that people’s lives strata will be able to change gradually. الا حـتـصـا ر الاســم : عـبـد الله حـا فـظـون نـمـرة القـيـد : 06 EKNI 1024. الـمـوضـوع : دور لـسامـي ريـدج بـذدا مـديـنـة في إدارة الزكاة للـحـصـول عـلى جـهـود الـجـمـا عـة الـتـمـكـيـن الإقـتـصـادي . هذا الأبحـاث دراسـة لـمعـرفة دور الـزكاة هــيـئـة الـمساحـة (BAZDA) مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي الـذي يـعـمـل لاسـتـقـبـال وتـخـزيـن و تـوزيـع الزكاة ،وإنـفـاق وصـدقــة مـن الـزكاة إلـزامـيـا لأولـئـك الـذيـن يـحـق لهـم لاسـتـقـبـالهـم. وقـد شـرفـت وجـود مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي BAZDA كليف فـتـح صفـحـة جـديـدة لـحـيـاة مجـتـمع مديـنـة كليف السامـيـة ،وخاـصة بالنـسـبـة للـتـجـار الـزكاة ، وإنـفـاق وصـدقـة عـلى حـد سـواء الحـق في الحـصول علـيـهـا. الأبحاث الـتي أجـريت في مديـنـة تـيـبـع تـيعـكي BAZDA، وجـمـع الـبـيـانـات اللازمـة وإجراء مـقـابـلات مـتـعـمـقـة ومعـرفـة شـكل سـورة .في هذا البـحـث ، وهـنـاك اثـنان صـيـاغـة الـمـشـكلـة ، وهـي : - دور BAZDA الأولى لإدارة الزكاة لشعـب كليف مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي . - ثانيا السامـيـة كليف دور BAZDA مدينة تـيـبـع تـيعـكي للمجـتـمـع الـتـمـكـيـن الاقـتـصادي السامـيـة في مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي الصخـور مـن خـلال إدارة الـزكاة. تأسست كـليـف ABAZDA مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي في عـام ١٩٩٨عـلى نحـو فـعـال. مـصـدر الـدخـل يأتي مـن الـزكاة ، وإنـفـاق وصدقـة الـمـسـلمـيـن والـمـسـلـمـا ت أفـرادا ونـيـابـة عـن الـمـنـظمـة ، والشركة أيـضا مـن الـمـوظـف الـمـدني الـمـوجـودة في مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي . وبـلـغ ارتـفـاع ريـدج تاون BAZDA مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي الـصـنـدوق في نهـايـة الـعـام ٢٠٠٩ بالاضافـة الى ما تـبـقى مـن العـام السابـق ٤٣٠١٥٩٣٢٥ رف . صــنـاديــق الـذي يـخــرج ٢٨٤٣٢٨٢١٦ رف ، مـع الـتـوازن الـعـام ١٤٥٨٣١١٠٩ رف الـنهـائي. في هـذا الـبـحـث وجـدت أن BAZDA مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي كلـيف تـمـكـن مـن إدخـال تـحـسـيـنـات كـبـيـرة عـلى الاقــتـصـاد الـمـحـلي ضعـيـف مـسلـم مـسـلـمـة مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي. وبالاضافـة الى ارتـفـاع BAZDA مدينة تـيـبـع تـيعـكي كليـف وقـد شارك في أنـشـطـة مخـتـلـفـة مـثـل تـقـديـم المـسـاعـدة للـمـنـح الـدراسـيـة ماس ، لـتـقـديـم المـساعـدة للـمـنـح الـدراسـيـة ل س ١ ، س ٢ ، ومـساعـدة وسـائـل التـعـلـيـم والـمـاعـدة والمساعـدة للـفـقـراء تعليمات, في سـبيــل لله، ساعـدوا المـسـافـر، تعـلـيـمات الـوقـف إجـاز الأراضي ، ومـساعـدة إصـلاح الـمساجـد، الـصـنـاديـق الـدوارة والمساعـدة في عـام ٢٠٠٩ بـلغـت ١٤٢٠٠٠٠٠٠ رف ،-. الـمـتـوقـع في تـمـكـيـن الـفـقـراء ، يـنـبـغـي BAZDA مدينة تـيـبـع تـيعـكي كليف حـصـوصـا السامـيـة لـتـمـكـين الـشركات الصغـيـرة المـنـتـجـة ، بحـيـث طبـقـات مـن الـحـياة الاجـتـمـاعـيـة قـد تـغـيـرت تــدريجـيـا. KATA PENGANTAR     Segala puji dan syukur pada Allah Swt yang telah memberikan berkat, taufik dan hidayahnya, serta shalawat berieing salam pada arwah junjugan kita Nabi Besar Muhammad Saw. Alhamdulillah penulis dapat menulis Tesis yang sangat sederhana ini yang berjudul ” PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ” dengan baik dan lancar tanpa ada rintangan yang berarti dan memberatkan, walau terkadang ada sedikit tantangan yang penulis hadapi. Namun dengan kesabaran yang penuh keyakinan dapat penulis hadapi. Penulisan tesis ini penulis lakukan untuk memnuhi salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Master of Art ( MA ) dalam bidang Program Studi Ekonomi Islam, di Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan. Dalam penulisan Tesis ini, penulis menyadari, bahwa penulisan tesis ini tidak akan mampu berjalan dengan baik dan lancar, tanpa dukungan serta bantuan dari berbagai pihak, baik dari individu dan instansi atau yang dalam bentuk materi maupun moril. Oleh karena itu, sangat-sangat layak dan patut sekali apabila penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tulus ikhlash kepada semua pihak yang telah membantu penulis dalam rangka penyelesaian tesis ini tanpa terkecuali. Ucapan terima kasih ini, khususnya penulis sampaikan kepada : 1. Bapak Ir. H. Abdul Hafiz Hasibuan, sebagai Wali Kota Tebing Tinggi. H. Irham Taufik Umri, SH, MAP, Sekda Kota Tebing Tinggi, yang memberikan bantuan moril terutama materil dalam pelaksanaan Kuliah di Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan sehingga dapat diselesaikan sebagaimana mestinya. 2. Bapak Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA sebagai Direktur Program Pascasarjana yang telah menyetujui, mengizinkan dan memberikan kemudahan-kemudahan dalam pelaksanaan penelitian, juga mendidik penulis di PPs IAIN Sumatera Utara, sehingga dapat menyelesaikan studi pada program Magister (S2). 3. Bapak Dr. Faisar Ananda,MA dan Bapak Dr. Mhd. Syahnan, MA selaku pembimbing I dan II, yang telah memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis dalam penulisan tesis ini hingga dapat diselesaikan dengan lancar sesuai dengan yang diharapkan. 4. Bapak para Dosen ProgramPascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan, yang telah dengan tulus ikhlash dan bersedia memberikan Ilmu Pengetahuannya kepada penulis, sebagai bekal Ilmu Pengetahuan pada penulis, semoga ketulus ikhlasan mereka mentransper ilmunya pada penulis mendapat nilai amal saleh dan pengabdian. 5. Bapak dan Ibu, Staf tata usaha serta para karyawan yang bertugas pada Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan yang telah turut membantu serta kemudahan yang diberikan kepada penulis selama mengikuti perkulihan di IAIN Sumatera Utara Medan. 6. Bapak H. Irham Taufik Umri, SH, MAP, selaku Ketua dan Ibu Dra. Afnizar, selaku Sekretaris serta semua pengurus BAZDA Kota Tebing Tinggi yang telah memberikan informasi dan data-data pada penulis dalam melakukan penelitian yang penulis butuhkan tentang peranan BAZDA untuk menyelesaikan Tesis ini. 7. Orang tuaku H. Nurdin dan Almarhumah Mamakku Hj.Siti Rahmah serta Adik-adikku yang selalu memberikan dorongan dan motivasi, juga mendo’akanku agar dapat menyelasaikan kuliahku sebagaimana mestinya. 8. Isteriku tercinta Dra. Siti Aminah, yang selalu memberiku motivasi serta Anakku Fathur Rahman, Alimul Hadi, Khairun Al Rizqi Hafiz dan anak gadisku Fathul Jannah Hafiz, semoga kalian semua menjadi anak yang berhasil dalam pendidikan dan bekerja, berguna bagi Agama, Bangsa dan Negara. 9. Semua Temanku stambuk 2006 Mahasiswa Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara, terutama dari Kota Tebing Tinggi yang selalu menjadi temanku pulang pergi kuliah, juga berdiskusi dan bercengkrama serta konsultasi di PPs IAIN Sumatera Utara Medan. Tidak ketinggalan Bapak Ketua Pengadilan Agama Tebing Tinggi Nandang Hasanuddin, SH dan rekan-rekan sekantor lainnya yang turut memberikan motivasi Penulis. Untuk semua itu, penulis menyadari bahwa Tesis ini tidak dapat memuaskan semua pihak. Karenanya penulis sangat mengharapkan kepada semua pihak yang telah membaca Tesis ini, kiranya dapat memberikan kritik dan saran yang sehat, agar dapat menyempurnakan tesis ini untuk melahirkan sebuah karya Ilmiyah yang presentatif selalu. Akhirnya atas segala bantuan dan motivasi yang telah diberikan dari semua pihak, dengan segala kekurangan penulis, penulis tidak dapat membalasnya, hanya penulis mohonkan kepada Allah Swt semoga Bapak dan Ibu serta Saudara-saudaraku semua selalu diberikan keberkahan dan petunjuk dalam menjalani aktifitasnya. Selanjutnya atas segala kekurangan penulis kiranya dapat dimaafkan. Wallahu’alamu bishshswaf. Medan 14 April 2010. Penulis Abd. Hafizun TRANSLITERASI 1. Konsonan. Fenon konsonan bahasa Arab yang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf, dalam transliterasi ini sebagian dilambangkan dengan huruf dan sebagian lagi dilambangkan dengan tanda serta yang lainnya dilambangkan dengan huruf dan tanda sekaligus. Di bawah ini daftar huruf Arab dan transliterasi dengan huruf Latin. No Huruf Arab Nama Huruf Latin Nama 1 2 3 4 5 1 ا Alif Tidak dilambangkan Tidak dilambangkan 2 ب ba b be 3 ت ta t te 4 ث śa ś es (dengan titik diatas) 5 ج jim j je 6 ح ha h ha (dengan titik di bawah) ka dan ha 7 خ kha kh ka dan ha 8 د dal d de (dengan titik di atas) 9 ذ zal ż zed (dengan titik di atas) 10 ر ra r er 11 ز zai z zet 12 س sin s es 13 ش syim sy es dan ye 14 ص sad Ş es (dengan titik di bawah) 15 ض dad d de (dengan titik di bawah) 16 ط ta ţ te (dengan titik di bawah) 1 2 3 4 5 17 ظ za z zet (dengan titik di bawah) koma terbalik di atas 18 ع ’ain ’ koma terbalik di atas 19 غ Gain g ge 20 ف fa f ef 21 ق qaf q qi 22 ك kaf k ka 23 ل lam l ei 24 م mim m em 25 ن nun n en 26 و waw w we 27 ه ha h ha 28 ء hamzah ` apostrof 29 ي ya y ye 2. Vokal. Vokal bahasa Arab adalah seperti vokal dalam bahasa Indonesia, terdiri dari vokal tunggal atau monoftong dan vokal rangkap atau diftong. a. Vokal Tunggal. Vokal tunggal dalam bahasa Arab yang lambangnya berupa tanda atau harkat, transliterasinya sebagai berikut : No Tanda Nama Gabungan huruf Nama 1 2 3 4 5 1 – Fathah a a 2 – Kasrah i i 3 – Dammah u u b. Vokal Rangkap. Vokal rangkap dalam bahasa Arab yang dilambangnya berupa gabungan antara harakat dan huruf, transliterasinya berupa gabungan huruf, yaitu : No Tanda Nama Gabungan huruf Nama 1 2 3 4 5 1 ي – Fathah dan ya ai a dan i 2 و – Kasrah dan wa au a dan u Contoh : كـتب : kataba فـعـل : fa’ala ذكـر : zukira yazhabu : يــذ هـب suila :سـئــل kaifa :كـيـف haula :هـول c. Maddah. Maddah atau vokal panjang yang lambangnya berupa harkat huruf, transliterasinya berupa huruf dan tanda, yaitu : No Harkat dan huruf Nama Huruf dan tanda Nama 1 2 3 4 5 1 t Fathah dan alif atau ya ā a dan garis di atas 2 ي __ Kasrah dan ya ĩ i dan garis di atas 3 و __ Dammah dan waw ū u dan garis di atas Contoh : qâla : قـال râma :ر مـا qila :قـيـل yaqúlu :يـقـول d. Ta marbŭtah. Transliterasi untuk ta marbŭtah ada dua : 1. ta marbŭtah hidup Ta marbŭtah yang hidup atau mendapat harkat fathah, kasrah dan dammah transliterasinya adalah ( t ). 2. ta marbŭtah mati Ta marbŭtah yang mati yang mendapat harkat sukun, transliterasinya adalah ( h ). 3. Kalau pada kata yang terakhir dengan ta marbŭtah diikuti oleh kata yang menggunakan kata sandang al serta bacaan kedua kata itu terpisah, maka ta marbŭtah itu ditransliterasikan dengan ha ( h ). Contoh : - raudah al-atfăl - raudatul atfăl : روضــة الأطـفـال - al-Madiinah al Munawwarah :الـمـديـنـة الـمـنـوره - Talha :طـلـحـة e. Syaddah (tasydid) Syaddah atau tasydid yang pada tulisan Arab dilambangkan dengan sebuah tanda, tanda syaddah atau tanda tasydid, dalam transliterasi ini tanda tasydid tersebut dilambangkan dengan huruf, yaitu yang sama dengan huruf yang diberi tanda syaddah itu. Contoh : rabbanâ :ربـنـا nazzala :نـزل al-birr : الـبـر al-hajj :الـحـج nu’ima :نـعـم f. Kata Sandang. Kata sandang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf, yaitu : ال , namun dalam transliterasi ini kata sandang itu dibedakan atas kata sandang yang diikuti oleh huruf syamsiah dan kata sandang yang diikuti oleh huruf qamariah. 1) Kata sandang diikuti oleh huruf syamsiah. Kata sandang diikuti oleh huruf syamsiah ditransliterasikan sesuai dengan bunyinya, yaitu huruf (I) diganti dengan huruf yang sama dengan huruf yang langsung mengikuti kata sandang itu. 2) Kata sandang diikuti oleh huruf qamariah. Kata sandang yang diikuti oleh huruf qamariah ditransliterasikan sesuai dengan aturan yang digariskan di depan dan sesuai pula dengan bunyinya. Baik diikuti huruf syamsiah maupun huruf qamariah, kata sandang ditulis terpisah dari kata yang mengikuti dan dihubungkan dengan tanda sempang. Contoh : ar-rajulu :الـرجـل as-sayyidatu :الـسـيـدة asy-syamsu : الـشـمـس al-qalamu :الـقـلـم al-badi’u :الـبـد يـع al-jalâlu :الـجـلال g. Hamzah. Dinyatakan di depan bahwa hamzah ditransliterasikan dengan apostrof namun itu hanya berlaku bagi hamzah yang terletak di tengah dan di akhir kata. Bila hamzah terletak di bawah kata, ia tidak dilambangkan, karena dalam tulisan Arab berupa alif. Contoh : Ta’khuzŭna :تأخـذون An-nau’ :الـنـؤ syai’un : شـيـىء inna :أن umirtu :أمـرت akala :اكـل h. Penulisan kata. Pada dasarnya setiap kata, baik fi’il ( kata kerja ), isim ( kata benda ) maupun hurf, ditulis terpisah. Hanya kata-kata tertentu yang penulisannya dengan huruf Arab sudah lazim dirangkaikan dengan kata lain, karena ada huruf atau harkat yang dihilangkan, maka dalam transliterasi ini penulisan kata tersebut dirangkaikan juga dengan kata lain yang mengikutinya. Contoh : - Wa innallǎha lahua khair ar-rǎziqin : وان لله لـهـم خـيـرالرازقـيـن - Wa innallǎha lahua khairurrǎziqin : وان لله لـهـم خـيـرالرازقـيـن - Fa aufú al-kaila wa al-mizǎna : فا وفـوا الـكـيـلـوالـمـيـزان - Fa auful - kaila wal-mizǎna : فا وفـوا الـكـيـلـوالـمـيـزان - Ibrǎhim al-Khalil : إبـراهـيـم الـخـلـيـل - Ibrǎhimul-Khalil : إبـراهـيـم الـخـلـيـل - Bismilaǎhi majrehǎ wamursǎhǎ : بـســم الله مـجـراهـا ومـرسـهـا - Walillǎhi ‘alan - nǎsi hijju al - baiti : والله عـلى الـنـاس حـج الـبـيـت - Walillǎhi ‘alan - nǎsi hijjul - baiti : والله عـلى الـنـاس حـج الـبـيـت - Man istǎta’a ilaihi sabilǎ : مـن اسـتـطاع إلـيـه سـبـيـل - Man istǎta’a ilaihi sabilǎl : مـن اسـتـطاع إلـيـه سـبـيـل i. Huruf Kapital. Meskipun dalam sistem tulisan Arab huruf kapital tidak dikenal, dalam transliterasi ini huruf tersebut digunakan juga. Penggunaan huruf kapital sperti apa yang berlaku dalam EYD, di antaranya : Huruf kapital digunakan untuk menuliskan huruf awal nama diri dan permulaan kalimat. Bila nama itu didahului oleh kata sandang, maka yang ditulis dengan huruf kapital tetap huruf awal nama diri tersebut, bukan huruf awal kata sandangnya. Contoh : - Wa mǎ Muhammadun illǎ rasŭl. - Inna awwala baitin wudi’a linnǎsi lallazi bi bakkata mubǎrakan. - Syahru Ramadǎn al-lazi unzila fihi al-Qur’anu. - Syahru Ramadǎnal-lazi unzila fihil-Qur’anu. - Wa laqad raǎhu bil ufuq al-mubin. - Wa laqad raǎhu bil ufuqil-mubin. - Alhamdu lillǎhi rabbil- ǎlamin. Penggunaan huruf awal kapital untuk Allah hanya berlaku bila dalam tulisan Arabnya memang lengkap demikian dan kalau penulisan itu disatukan dengan kata lain sehingga ada huruf atau harkat yang dihilangkan, huruf capital yang tidak dipergunakan. Contoh : - Nasrun minallǎhi wa fathun qarib. - Lillǎhi al-amru jami’an. - Lillǎhil-amru jami’an. - Wallǎhu bikulli syai’in ‘alim. j. Tajwid. Bagi mereka yang menginkan kefasehan dalam bacaan, pedoman transliterasi ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan ilmu tajwid. Karena itu peresmian pedoman transliterasi ini perlu disertai dengan ilmu tajwid. DAFTAR ISI PERSETUJUAN ----------------------------------------------------------------------- i SURAT PERNYATAAN --------------------------------------------------------------- ii PENGESAHAN ------------------------------------------------------------------------ iii ABSTRAKSI --------------------------------------------------------------------------- iv KATA PENGANTAR ----------------------------------------------------------------- vii TRANSLITERASI ----------------------------------------------------------------------- x DAFTAR ISI ---------------------------------------------------------------------------- xiii BAB I : PENDAHULUAN ----------------------------------------------------- 1 A. Latar Belakang Masalah ----------------------------------------- 1 B. Rumusan Masalah ------------------------------------------------- 8 C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian .------------------------------ 9 D. Defenisi Operasional -------------------------------------------- 10 E. Landasan Teoritis ------------------------------------------------- 11 F. Kajian Terdahulu ------------------------------------------------- 13 G. Metode Penelitian ------------------------------------------------ 20 H. Sistimatika Pembahasan ---------------------------------------- 22 BAB II : TINJAUAN TEORITIS TENTANG ZAKAT ----------------- 24 A. Pengertian dan Dasar Hukum Zakat --------------------------- 24 B. Harta yang wajib dizakati, Haul dan Nisab ------------------- 33 C. Kelompok Muzakki yang Wajib Mengeluarkan Zakat ----- 42 D. Kelompok Asnab yang berhak Menerima Zakat ------------- 47 E. Hikmah dan Manfaat Zakat ------------------------------------ 58 BAB III : SISTIMATIKA PENGELOLAAN ZAKAT PADA BAZDA - 63 A. Dasar Hukum Institusi Pengelolaan Zakat --------------------- 63 B. Institusi Pengelola Zakat ----------------------------------------- 68 C. Aspek Sosial Ekonomi Dalam Pengelolaan Zakat ----------- 74 D. Sumber-sumber Penggalian Zakat ------------------------------ 83 BAB IV : EKSISTENSI BAZDA DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT KOTA TEBING TINGGI ---------------------------------------------------------------- 92 A. Penduduk dan Sosial Kemasyarakatan ------------------------- 92 B. Institusi Pengelola Zakat di Kota Tebing Tinggi ------------- 104 C. Pelaksanaan Pengelolaan Zakat di Kota Tebing Tinggi ----- 115 D. Efektifitas Institusi Pengelola Zakat di Kota Tebing Tinggi 129 E. Peran BAZDA Dalam Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Kota Tebing Tinggi ----------------------------------------------- 131 BAB V : PENUTUP -------------------------------------------------------------- 135 A. Kesimpulan -------------------------------------------------------- 135 B. Saran-saran -------------------------------------------------------- 136 DAFTAR PERPUSTAKAAN 138 DAFTAR RIWAYAT HIDUP 145 LAMPIRAN

/ On : 13.07/ Thank you for visiting my small blog here.
PERSETUJUAN


Tesis berjudul


PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI
DALAM PENGELOLAAN ZAKAT
SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN
EKONOMI MASYARAKAT




Oleh :

Abd. Hafizun
Nim : 06 EKNI 1024


Dapat disetujui dan disahkan sebagai persyaratan untuk
Memperoleh gelar Magister pada Program Studi Ekonomi Islam
Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan




Medan 12 April 2010

Pembimbing I Pembimbing II




Dr. Faisar Ananda, MA Dr. Mhd. Syahnan, MA







SURAT PERNYATAAN


Yang bertanda tangan di bawah ini :
N a m a : Abd. Hafizun.
N i m : 06 EKNI 1024
Jurusan : Ekonomi Islam
Tempat/tanggal lahir : Pematang Sijonam, 30 Juni 1964.
Pekerjaan : PNS pada Pengadilan Agama Tebing Tinggi, SUMUT.
A l a m a t : Jalan Lengkuas, No. 6, Kelurahan Bandar Sakti, Kecamatan Bajenis, Kota Tebing Tinggi.
menyatakan dengan sebenarnya bahwa Tesis yang berjudul ” PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ” benar-benar karya asli saya, kecuali kutipan-kutipan yang disebutkan sumbernya.
Apabila terdapat kesalahan dan kekeliruan di dalamnya, sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya.
Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya.

Medan, 12 April 2010.
Yang membuat Pernyatan





Abd. Hafizun.




PENGESAHAN

Tesis berjudul “ PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ” An. Abd. Hafizun, Nim : 06 EKNI 1024, Program Studi Ekonomi Islam telah dimunaqashahkan dalam sidang Munaqashah Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan pada hari Rabu tanggal 19 Mei 2010.
Tesis ini telah diterima untuk memenuhi syarat memperoleh gelar Master of Art ( MA ) pada Perogram Studi Ekonomi Islam.
Medan, 19 Mei 2010
Panitia Sidang Munaqashah Tesis
Program Pascasarjana IAIN-SU Medan
K e t u a Sekretaris


Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA Dr. Faisar Ananda, MA
NIP. 19580815 198503 1 007 NIP. 19640702 199203 1 004
Anggota


1. Prof. Dr. Syukur Kholil, MA 2. Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA
NIP. 19640209 198903 1 003 NIP. 19580815 198503 1 007


3. Dr. Faisar Ananda, MA 4. Dr. Mhd. Syahnan, MA
NIP. 19640702 199203 1 004 NIP. 19660905 199103 1 002
Mengetahui
Direktur PPs IAIN-SU


Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA
NIP. 19580815 198503 1 007
ABSTRAKSI


N a m a : Abd. Hafizun.
N I M : 06 EKNI 1024.
Judul Tesis : Peranan Bazda Kota Tebing Tinggi Dalam Pengelolaan Zakat Sebagai Upaya Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

Penelitian ini bertujan untuk mengetahui peranan Badan Amil Zakat Daerah ( BAZDA ) Kota Tebing Tinggi yang berfungsi untuk menerima, menyimpan dan menditribusikan Zakat, Infak dan Shadaqah dari para wajib Zakat kepada orang-orang yang berhak menerimanya. Keberadaan BAZDA Kota Tebing Tinggi telah menghiasi lembaran baru bagi kehidupan masyrakat Kota Tebing Tinggi, terutama bagi para penyalur Zakat, Infak dan Shadaqah juga para yang berhak menerimanya.
Penelitian dilakukan di BAZDA Kota Tebing Tinggi, dengan mengumpul data yang diperlukan berbentuk wawancara yang mendalam dan melihat dukumen. Dalam penelitian ini ada dua rumusan masalah yaitu :
- Pertama peranan BAZDA terhadap Pengelolaan Zakat bagi masyarakat Kota Tebing Tinggi.
- Kedua peran BAZDA Kota Tebing Tinggi untuk pemberdayaan Ekonomi masyarakat d di Kota Tebing Tinggi melalui Pengelolaan Zakat.
BAZDA Kota Tebing Tinggi berdiri tahun 1998 secara efektif. Sumber pendapatannya berasal dari Zakat, Infak dan Shadaqah dari kaum Muslimin dan Muslimat baik perorangan maupun atas nama organisasi, perusahaan juga dari PNS yang ada di Kota Tebing Tinggi. Dana BAZDA Kota Tebing Tinggi pada akhir tahun 2009 ditambah saldo tahun sebelumnya berjumlah Rp.430.159.325. dana yang dilelurkan Rp.284.328.216, dengan saldo akhir tahun Rp.145.831.109.
Dalam Penelitian ini ditemukan bahwa BAZDA Kota Tebing Tinggi berhasil secara signifikan meningkatkan ekonomi masyarakat lemah muslim muslimah Kota Tebing Tinggi. Disamping itu BAZDA Kota Tebing Tinggi telah melakukan berbagai kegiatan seperti Bantuan Bea Siswa untuk MAS, Bantuan Bea Siswa untuk S. 1 dan S. 2, Bantuan sarana Pendidikan, Bantuan kepada kaum Fakir Miskin, Bantuan Fisabilillah, Bantuan Musafir, Bantuan Sirtifikat tanah wakaf, Bantuan rehap Mesjid, dan Bantuan dana bergulir tahun 2009 sebesar Rp.142.000.000,-. Diharapkan dalam pemberdayaan masyarakat miskin, hendaknya BAZDA Kota Tebing Tinggi terpokus kepada pemberdayaan usaha kecil produktif, sehingga strata kehidupan masyarakat dapat mengalami perubahan secara berangsur.



ABSTRACT

N a m e : Abd. Hafizun.
Reg. Numb. : 06 EKNI 1024.
Thesis Title : The Role of Bazda in Tebing Tinggi in the tithe Management as an effort to the people’s Economic Empowerment .

This research has a purpose to find out the Regional Collector Institution ( BAZDA ) City Tebing Tinggi that functions to receive, save and distribute tithe, infaq and alms from people who are liable to it to those who deserve it most. The existence of BAZDA in City Tebing Tinggi has adorned a new page of people’s lives in City Tebing Tinggi, especially to the tithe, infaq and alms donors and to those who deserve it
This research was conducted in BAZDA City Tebing Tinggi, by collecting data needed in the form of deep interview and by observing document. In the research there are two kinds of problem formulation, that is :
- First, the role of BAZDA in the management of the tithe for the people in City Tebing Tinggi.
- Second, the role of BAZDA City Tebing Tinggi for the people’s economy empowerment in City Tebing Tinggi through the tithe management.
BAZDA City Tebing Tinggi was founded effectively in 1998. The revenue source was from tithe, infaq and alms that was derived from all Moslems either individual or on behalf of the organizations, companies and also from the civil servants in City Tebing Tinggi. The funds of BAZDA City Tebing Tinggi in the end of 2009 plus the balance of the prior years was Rp.430.159.325, the funds expended was Rp.284.328.216, with the end of the year’s balance was Rp.145.831.109.
In this research, the researcher found that BAZDA City Tebing Tinggi was significantly successful Moslem economy in City Tebing Tinggi. Besides that BAZDA City Tebing Tinggi has conducted several avtivities such as giving scholarship aids for MAS, scholarship aids for strata 1 (S.-1), strata 2 (S-2) educational facility aids, aids for the poor, aids for the fisabilillah, aids for the travelers, waqf land certificate aids, mosque rehabilitation aids and the revolving funds aids in 2009 amounting to Rp.142.000.000,-. It is expected that in empowering the poor it is better for BAZDA City Tebing Tinggi to focus on the empowerment of productive amall business so that people’s lives strata will be able to change gradually.




الا حـتـصـا ر
الاســم : عـبـد الله حـا فـظـون
نـمـرة القـيـد : 06 EKNI 1024.
الـمـوضـوع : دور لـسامـي ريـدج بـذدا مـديـنـة في إدارة الزكاة للـحـصـول عـلى جـهـود الـجـمـا عـة الـتـمـكـيـن الإقـتـصـادي .

هذا الأبحـاث دراسـة لـمعـرفة دور الـزكاة هــيـئـة الـمساحـة (BAZDA) مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي الـذي يـعـمـل لاسـتـقـبـال وتـخـزيـن و تـوزيـع الزكاة ،وإنـفـاق وصـدقــة مـن الـزكاة إلـزامـيـا لأولـئـك الـذيـن يـحـق لهـم لاسـتـقـبـالهـم. وقـد شـرفـت وجـود مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي BAZDA كليف فـتـح صفـحـة جـديـدة لـحـيـاة مجـتـمع مديـنـة كليف السامـيـة ،وخاـصة بالنـسـبـة للـتـجـار الـزكاة ، وإنـفـاق وصـدقـة عـلى حـد سـواء الحـق في الحـصول علـيـهـا.
الأبحاث الـتي أجـريت في مديـنـة تـيـبـع تـيعـكي BAZDA، وجـمـع الـبـيـانـات اللازمـة وإجراء مـقـابـلات مـتـعـمـقـة ومعـرفـة شـكل سـورة .في هذا البـحـث ، وهـنـاك اثـنان صـيـاغـة الـمـشـكلـة ، وهـي :
- دور BAZDA الأولى لإدارة الزكاة لشعـب كليف مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي .
- ثانيا السامـيـة كليف دور BAZDA مدينة تـيـبـع تـيعـكي للمجـتـمـع الـتـمـكـيـن الاقـتـصادي السامـيـة في مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي الصخـور مـن خـلال إدارة الـزكاة.
تأسست كـليـف ABAZDA مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي في عـام ١٩٩٨عـلى نحـو فـعـال. مـصـدر الـدخـل يأتي مـن الـزكاة ، وإنـفـاق وصدقـة الـمـسـلمـيـن والـمـسـلـمـا ت أفـرادا ونـيـابـة عـن الـمـنـظمـة ، والشركة أيـضا مـن الـمـوظـف الـمـدني الـمـوجـودة في مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي . وبـلـغ ارتـفـاع ريـدج تاون BAZDA مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي الـصـنـدوق في نهـايـة الـعـام ٢٠٠٩ بالاضافـة الى ما تـبـقى مـن العـام السابـق ٤٣٠١٥٩٣٢٥ رف . صــنـاديــق الـذي يـخــرج ٢٨٤٣٢٨٢١٦ رف ، مـع الـتـوازن الـعـام ١٤٥٨٣١١٠٩ رف الـنهـائي.
في هـذا الـبـحـث وجـدت أن BAZDA مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي كلـيف تـمـكـن مـن إدخـال تـحـسـيـنـات كـبـيـرة عـلى الاقــتـصـاد الـمـحـلي ضعـيـف مـسلـم مـسـلـمـة مـديـنـة تـيـبـع تـيعـكي. وبالاضافـة الى ارتـفـاع BAZDA مدينة تـيـبـع تـيعـكي كليـف وقـد شارك في أنـشـطـة مخـتـلـفـة مـثـل تـقـديـم المـسـاعـدة للـمـنـح الـدراسـيـة ماس ، لـتـقـديـم المـساعـدة للـمـنـح الـدراسـيـة ل س ١ ، س ٢ ، ومـساعـدة وسـائـل التـعـلـيـم والـمـاعـدة والمساعـدة للـفـقـراء تعليمات, في سـبيــل لله، ساعـدوا المـسـافـر، تعـلـيـمات الـوقـف إجـاز الأراضي ، ومـساعـدة إصـلاح الـمساجـد، الـصـنـاديـق الـدوارة والمساعـدة في عـام ٢٠٠٩ بـلغـت ١٤٢٠٠٠٠٠٠ رف ،-. الـمـتـوقـع في تـمـكـيـن الـفـقـراء ، يـنـبـغـي BAZDA مدينة تـيـبـع تـيعـكي كليف حـصـوصـا السامـيـة لـتـمـكـين الـشركات الصغـيـرة المـنـتـجـة ، بحـيـث طبـقـات مـن الـحـياة الاجـتـمـاعـيـة قـد تـغـيـرت تــدريجـيـا.

KATA PENGANTAR

   
Segala puji dan syukur pada Allah Swt yang telah memberikan berkat, taufik dan hidayahnya, serta shalawat berieing salam pada arwah junjugan kita Nabi Besar Muhammad Saw.
Alhamdulillah penulis dapat menulis Tesis yang sangat sederhana ini yang berjudul ” PERANAN BAZDA KOTA TEBING TINGGI DALAM PENGELOLAAN ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ” dengan baik dan lancar tanpa ada rintangan yang berarti dan memberatkan, walau terkadang ada sedikit tantangan yang penulis hadapi. Namun dengan kesabaran yang penuh keyakinan dapat penulis hadapi. Penulisan tesis ini penulis lakukan untuk memnuhi salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Master of Art ( MA ) dalam bidang Program Studi Ekonomi Islam, di Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan.
Dalam penulisan Tesis ini, penulis menyadari, bahwa penulisan tesis ini tidak akan mampu berjalan dengan baik dan lancar, tanpa dukungan serta bantuan dari berbagai pihak, baik dari individu dan instansi atau yang dalam bentuk materi maupun moril. Oleh karena itu, sangat-sangat layak dan patut sekali apabila penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tulus ikhlash kepada semua pihak yang telah membantu penulis dalam rangka penyelesaian tesis ini tanpa terkecuali. Ucapan terima kasih ini, khususnya penulis sampaikan kepada :
1. Bapak Ir. H. Abdul Hafiz Hasibuan, sebagai Wali Kota Tebing Tinggi. H. Irham Taufik Umri, SH, MAP, Sekda Kota Tebing Tinggi, yang memberikan bantuan moril terutama materil dalam pelaksanaan Kuliah di Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan sehingga dapat diselesaikan sebagaimana mestinya.
2. Bapak Prof. Dr. Nawir Yuslem, MA sebagai Direktur Program Pascasarjana yang telah menyetujui, mengizinkan dan memberikan kemudahan-kemudahan dalam pelaksanaan penelitian, juga mendidik penulis di PPs IAIN Sumatera Utara, sehingga dapat menyelesaikan studi pada program Magister (S2).
3. Bapak Dr. Faisar Ananda,MA dan Bapak Dr. Mhd. Syahnan, MA selaku pembimbing I dan II, yang telah memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis dalam penulisan tesis ini hingga dapat diselesaikan dengan lancar sesuai dengan yang diharapkan.
4. Bapak para Dosen ProgramPascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan, yang telah dengan tulus ikhlash dan bersedia memberikan Ilmu Pengetahuannya kepada penulis, sebagai bekal Ilmu Pengetahuan pada penulis, semoga ketulus ikhlasan mereka mentransper ilmunya pada penulis mendapat nilai amal saleh dan pengabdian.
5. Bapak dan Ibu, Staf tata usaha serta para karyawan yang bertugas pada Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara Medan yang telah turut membantu serta kemudahan yang diberikan kepada penulis selama mengikuti perkulihan di IAIN Sumatera Utara Medan.
6. Bapak H. Irham Taufik Umri, SH, MAP, selaku Ketua dan Ibu Dra. Afnizar, selaku Sekretaris serta semua pengurus BAZDA Kota Tebing Tinggi yang telah memberikan informasi dan data-data pada penulis dalam melakukan penelitian yang penulis butuhkan tentang peranan BAZDA untuk menyelesaikan Tesis ini.
7. Orang tuaku H. Nurdin dan Almarhumah Mamakku Hj.Siti Rahmah serta Adik-adikku yang selalu memberikan dorongan dan motivasi, juga mendo’akanku agar dapat menyelasaikan kuliahku sebagaimana mestinya.
8. Isteriku tercinta Dra. Siti Aminah, yang selalu memberiku motivasi serta Anakku Fathur Rahman, Alimul Hadi, Khairun Al Rizqi Hafiz dan anak gadisku Fathul Jannah Hafiz, semoga kalian semua menjadi anak yang berhasil dalam pendidikan dan bekerja, berguna bagi Agama, Bangsa dan Negara.
9. Semua Temanku stambuk 2006 Mahasiswa Program Pascasarjana IAIN Sumatera Utara, terutama dari Kota Tebing Tinggi yang selalu menjadi temanku pulang pergi kuliah, juga berdiskusi dan bercengkrama serta konsultasi di PPs IAIN Sumatera Utara Medan. Tidak ketinggalan Bapak Ketua Pengadilan Agama Tebing Tinggi Nandang Hasanuddin, SH dan rekan-rekan sekantor lainnya yang turut memberikan motivasi Penulis.
Untuk semua itu, penulis menyadari bahwa Tesis ini tidak dapat memuaskan semua pihak. Karenanya penulis sangat mengharapkan kepada semua pihak yang telah membaca Tesis ini, kiranya dapat memberikan kritik dan saran yang sehat, agar dapat menyempurnakan tesis ini untuk melahirkan sebuah karya Ilmiyah yang presentatif selalu.
Akhirnya atas segala bantuan dan motivasi yang telah diberikan dari semua pihak, dengan segala kekurangan penulis, penulis tidak dapat membalasnya, hanya penulis mohonkan kepada Allah Swt semoga Bapak dan Ibu serta Saudara-saudaraku semua selalu diberikan keberkahan dan petunjuk dalam menjalani aktifitasnya. Selanjutnya atas segala kekurangan penulis kiranya dapat dimaafkan.
Wallahu’alamu bishshswaf.
Medan 14 April 2010.
Penulis

Abd. Hafizun







TRANSLITERASI

1. Konsonan.
Fenon konsonan bahasa Arab yang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf, dalam transliterasi ini sebagian dilambangkan dengan huruf dan sebagian lagi dilambangkan dengan tanda serta yang lainnya dilambangkan dengan huruf dan tanda sekaligus. Di bawah ini daftar huruf Arab dan transliterasi dengan huruf Latin.
No Huruf Arab Nama Huruf Latin Nama
1 2 3 4 5
1 ا Alif Tidak dilambangkan Tidak dilambangkan
2 ب ba b be
3 ت ta t te
4 ث śa ś es (dengan titik diatas)
5 ج jim j je
6 ح ha h ha (dengan titik di bawah) ka dan ha
7 خ kha kh ka dan ha
8 د dal d de (dengan titik di atas)
9 ذ zal ż zed (dengan titik di atas)
10 ر ra r er
11 ز zai z zet
12 س sin s es
13 ش syim sy es dan ye
14 ص sad Ş es (dengan titik di bawah)
15 ض dad d de (dengan titik di bawah)
16 ط ta ţ te (dengan titik di bawah)
1 2 3 4 5
17 ظ za z zet (dengan titik di bawah) koma terbalik di atas
18 ع ’ain ’ koma terbalik di atas
19 غ Gain g ge
20 ف fa f ef
21 ق qaf q qi
22 ك kaf k ka
23 ل lam l ei
24 م mim m em
25 ن nun n en
26 و waw w we
27 ه ha h ha
28 ء hamzah ` apostrof
29 ي ya y ye


2. Vokal.
Vokal bahasa Arab adalah seperti vokal dalam bahasa Indonesia, terdiri dari vokal tunggal atau monoftong dan vokal rangkap atau diftong.

a. Vokal Tunggal.
Vokal tunggal dalam bahasa Arab yang lambangnya berupa tanda atau harkat, transliterasinya sebagai berikut :


No Tanda Nama Gabungan huruf Nama
1 2 3 4 5
1 – Fathah a a
2 – Kasrah i i
3 – Dammah u u


b. Vokal Rangkap.
Vokal rangkap dalam bahasa Arab yang dilambangnya berupa gabungan antara harakat dan huruf, transliterasinya berupa gabungan huruf, yaitu :

No Tanda Nama Gabungan huruf Nama
1 2 3 4 5
1 ي – Fathah dan ya ai a dan i
2 و – Kasrah dan wa au a dan u

Contoh :
كـتب : kataba
فـعـل : fa’ala
ذكـر : zukira
yazhabu : يــذ هـب
suila :سـئــل
kaifa :كـيـف
haula :هـول
c. Maddah.
Maddah atau vokal panjang yang lambangnya berupa harkat huruf, transliterasinya berupa huruf dan tanda, yaitu :
No Harkat dan huruf Nama Huruf dan tanda Nama
1 2 3 4 5
1 t Fathah dan alif atau ya ā a dan garis di atas
2 ي __ Kasrah dan ya ĩ i dan garis di atas
3 و __ Dammah dan waw ū u dan garis di atas

Contoh :
qâla : قـال
râma :ر مـا
qila :قـيـل
yaqúlu :يـقـول

d. Ta marbŭtah.
Transliterasi untuk ta marbŭtah ada dua :
1. ta marbŭtah hidup
Ta marbŭtah yang hidup atau mendapat harkat fathah, kasrah dan dammah transliterasinya adalah ( t ).
2. ta marbŭtah mati
Ta marbŭtah yang mati yang mendapat harkat sukun, transliterasinya adalah ( h ).
3. Kalau pada kata yang terakhir dengan ta marbŭtah diikuti oleh kata yang menggunakan kata sandang al serta bacaan kedua kata itu terpisah, maka ta marbŭtah itu ditransliterasikan dengan ha ( h ).
Contoh :
- raudah al-atfăl - raudatul atfăl : روضــة الأطـفـال
- al-Madiinah al Munawwarah :الـمـديـنـة الـمـنـوره
- Talha :طـلـحـة

e. Syaddah (tasydid)
Syaddah atau tasydid yang pada tulisan Arab dilambangkan dengan sebuah tanda, tanda syaddah atau tanda tasydid, dalam transliterasi ini tanda tasydid tersebut dilambangkan dengan huruf, yaitu yang sama dengan huruf yang diberi tanda syaddah itu.

Contoh :
rabbanâ :ربـنـا
nazzala :نـزل
al-birr : الـبـر
al-hajj :الـحـج
nu’ima :نـعـم

f. Kata Sandang.
Kata sandang dalam sistem tulisan Arab dilambangkan dengan huruf, yaitu : ال , namun dalam transliterasi ini kata sandang itu dibedakan atas kata sandang yang diikuti oleh huruf syamsiah dan kata sandang yang diikuti oleh huruf qamariah.
1) Kata sandang diikuti oleh huruf syamsiah.
Kata sandang diikuti oleh huruf syamsiah ditransliterasikan sesuai dengan bunyinya, yaitu huruf (I) diganti dengan huruf yang sama dengan huruf yang langsung mengikuti kata sandang itu.

2) Kata sandang diikuti oleh huruf qamariah.
Kata sandang yang diikuti oleh huruf qamariah ditransliterasikan sesuai dengan aturan yang digariskan di depan dan sesuai pula dengan bunyinya. Baik diikuti huruf syamsiah maupun huruf qamariah, kata sandang ditulis terpisah dari kata yang mengikuti dan dihubungkan dengan tanda sempang.
Contoh :
ar-rajulu :الـرجـل
as-sayyidatu :الـسـيـدة
asy-syamsu : الـشـمـس
al-qalamu :الـقـلـم
al-badi’u :الـبـد يـع
al-jalâlu :الـجـلال

g. Hamzah.
Dinyatakan di depan bahwa hamzah ditransliterasikan dengan apostrof namun itu hanya berlaku bagi hamzah yang terletak di tengah dan di akhir kata. Bila hamzah terletak di bawah kata, ia tidak dilambangkan, karena dalam tulisan Arab berupa alif.
Contoh :
Ta’khuzŭna :تأخـذون
An-nau’ :الـنـؤ
syai’un : شـيـىء
inna :أن
umirtu :أمـرت
akala :اكـل

h. Penulisan kata.
Pada dasarnya setiap kata, baik fi’il ( kata kerja ), isim ( kata benda ) maupun hurf, ditulis terpisah. Hanya kata-kata tertentu yang penulisannya dengan huruf Arab sudah lazim dirangkaikan dengan kata lain, karena ada huruf atau harkat yang dihilangkan, maka dalam transliterasi ini penulisan kata tersebut dirangkaikan juga dengan kata lain yang mengikutinya.
Contoh :
- Wa innallǎha lahua khair ar-rǎziqin : وان لله لـهـم خـيـرالرازقـيـن
- Wa innallǎha lahua khairurrǎziqin : وان لله لـهـم خـيـرالرازقـيـن
- Fa aufú al-kaila wa al-mizǎna : فا وفـوا الـكـيـلـوالـمـيـزان
- Fa auful - kaila wal-mizǎna : فا وفـوا الـكـيـلـوالـمـيـزان
- Ibrǎhim al-Khalil : إبـراهـيـم الـخـلـيـل
- Ibrǎhimul-Khalil : إبـراهـيـم الـخـلـيـل
- Bismilaǎhi majrehǎ wamursǎhǎ : بـســم الله مـجـراهـا ومـرسـهـا
- Walillǎhi ‘alan - nǎsi hijju al - baiti : والله عـلى الـنـاس حـج الـبـيـت
- Walillǎhi ‘alan - nǎsi hijjul - baiti : والله عـلى الـنـاس حـج الـبـيـت
- Man istǎta’a ilaihi sabilǎ : مـن اسـتـطاع إلـيـه سـبـيـل
- Man istǎta’a ilaihi sabilǎl : مـن اسـتـطاع إلـيـه سـبـيـل

i. Huruf Kapital.
Meskipun dalam sistem tulisan Arab huruf kapital tidak dikenal, dalam transliterasi ini huruf tersebut digunakan juga. Penggunaan huruf kapital sperti apa yang berlaku dalam EYD, di antaranya : Huruf kapital digunakan untuk menuliskan huruf awal nama diri dan permulaan kalimat. Bila nama itu didahului oleh kata sandang, maka yang ditulis dengan huruf kapital tetap huruf awal nama diri tersebut, bukan huruf awal kata sandangnya.
Contoh :
- Wa mǎ Muhammadun illǎ rasŭl.
- Inna awwala baitin wudi’a linnǎsi lallazi bi bakkata mubǎrakan.
- Syahru Ramadǎn al-lazi unzila fihi al-Qur’anu.
- Syahru Ramadǎnal-lazi unzila fihil-Qur’anu.
- Wa laqad raǎhu bil ufuq al-mubin.
- Wa laqad raǎhu bil ufuqil-mubin.
- Alhamdu lillǎhi rabbil- ǎlamin.

Penggunaan huruf awal kapital untuk Allah hanya berlaku bila dalam tulisan Arabnya memang lengkap demikian dan kalau penulisan itu disatukan dengan kata lain sehingga ada huruf atau harkat yang dihilangkan, huruf capital yang tidak dipergunakan.
Contoh :
- Nasrun minallǎhi wa fathun qarib.
- Lillǎhi al-amru jami’an.
- Lillǎhil-amru jami’an.
- Wallǎhu bikulli syai’in ‘alim.

j. Tajwid.
Bagi mereka yang menginkan kefasehan dalam bacaan, pedoman transliterasi ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan ilmu tajwid. Karena itu peresmian pedoman transliterasi ini perlu disertai dengan ilmu tajwid.











DAFTAR ISI

PERSETUJUAN ----------------------------------------------------------------------- i
SURAT PERNYATAAN --------------------------------------------------------------- ii
PENGESAHAN ------------------------------------------------------------------------ iii
ABSTRAKSI --------------------------------------------------------------------------- iv
KATA PENGANTAR ----------------------------------------------------------------- vii
TRANSLITERASI ----------------------------------------------------------------------- x
DAFTAR ISI ---------------------------------------------------------------------------- xiii
BAB I : PENDAHULUAN ----------------------------------------------------- 1
A. Latar Belakang Masalah ----------------------------------------- 1
B. Rumusan Masalah ------------------------------------------------- 8
C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian .------------------------------ 9
D. Defenisi Operasional -------------------------------------------- 10
E. Landasan Teoritis ------------------------------------------------- 11
F. Kajian Terdahulu ------------------------------------------------- 13
G. Metode Penelitian ------------------------------------------------ 20
H. Sistimatika Pembahasan ---------------------------------------- 22

BAB II : TINJAUAN TEORITIS TENTANG ZAKAT ----------------- 24
A. Pengertian dan Dasar Hukum Zakat --------------------------- 24
B. Harta yang wajib dizakati, Haul dan Nisab ------------------- 33
C. Kelompok Muzakki yang Wajib Mengeluarkan Zakat ----- 42
D. Kelompok Asnab yang berhak Menerima Zakat ------------- 47
E. Hikmah dan Manfaat Zakat ------------------------------------ 58

BAB III : SISTIMATIKA PENGELOLAAN ZAKAT PADA BAZDA - 63
A. Dasar Hukum Institusi Pengelolaan Zakat --------------------- 63
B. Institusi Pengelola Zakat ----------------------------------------- 68
C. Aspek Sosial Ekonomi Dalam Pengelolaan Zakat ----------- 74
D. Sumber-sumber Penggalian Zakat ------------------------------ 83

BAB IV : EKSISTENSI BAZDA DALAM PENGELOLAAN
ZAKAT SEBAGAI UPAYA PEMBERDAYAAN
EKONOMI MASYARAKAT KOTA TEBING
TINGGI ---------------------------------------------------------------- 92
A. Penduduk dan Sosial Kemasyarakatan ------------------------- 92
B. Institusi Pengelola Zakat di Kota Tebing Tinggi ------------- 104
C. Pelaksanaan Pengelolaan Zakat di Kota Tebing Tinggi ----- 115
D. Efektifitas Institusi Pengelola Zakat di Kota Tebing Tinggi 129
E. Peran BAZDA Dalam Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat
Kota Tebing Tinggi ----------------------------------------------- 131



BAB V : PENUTUP -------------------------------------------------------------- 135
A. Kesimpulan -------------------------------------------------------- 135
B. Saran-saran -------------------------------------------------------- 136

DAFTAR PERPUSTAKAAN 138

DAFTAR RIWAYAT HIDUP 145

LAMPIRAN

Relate Posts



0 komentar:

Poskan Komentar

>