Home | Looking for something? Sign In | New here? Sign Up | Log out

Jumat, 22 April 2011

Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema

/ On : 09.40/ Thank you for visiting my small blog here.
Top of Form
Bottom of Form
Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema
oleh Bpk. Gede Sudarma
Hanya sekedar sharing… aglo yang bagus bisa didapatkan apabila aglo cukup mendapatkan air. Sementara pemakaian air berlebih sering menyebabkan bakteri (pathogen) cepat berkembang biak sehingga bukan aglo sehat yang didapat tapi sebaliknya, aglonya ‘is dead’. Untuk bisa ‘bermain basah’ maka sebaiknya sih media difermentasi.
Sepengalaman saya, fermentasi media langsung dalam pot akan menyebabkan akar/bonggol bonyok karena proses fermentasi menghasilkan panas dan salah satu tujuan dari melakukan fermentasi adalah agar media tidak panas akibat proses ‘decaying’ (kalau medianya tidak difermentasi) di dalam pot sehingga akar/bonggol tidak bonyok.
Cara membuat media fermentasi (seperti pernah diulas oleh para ‘experiencers’) ada 2 cara, metode basah dan metode kering.
Metode basah bisa dilakukan dengan cara sbb: Continue reading Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema…
February 19, 2009 at 12:45 pm | Posted in MEDIA TANAM | 1 Comment
Tags:
fermentasi
Campuran untuk Hasil Fermentasi
Kang Fa , Om Dian , Mbah GK atau siapapun yg bisa bantu
Tulluuuuuuuuuunnngg …hehehe pagi2 dah tulung2an…
Nda cuma mau nanya , karena kebetulan lagi praktek lapang bikin media fermentasi .. nah malem abis ngaduk2 rada yakin neh bahwa bakalan jadi … soale hasilnya tidak berbau got , agak berbau manis (nda dijilat lho) dan tentu saja bau taikam (walaupun kemaren ada yg sampe percaya waktu disebut bau melati.. wakakakakak) ..
Nah yg saya minta tulung , ada beberapa sebenernya
satu : kalau sudah jadi apakah hasil fermentasi tersebut bisa langsung dipakai sebagai media tanpa campuran bahan lain .. soale kalu liat hasil semalem kayaknya kan rada pliket .. eh lengket gitu , apakah tidak perlu dicampur dengan bahan laen untuk dijadikan media .. oya saya pake sisa2 pakis , sekam bakar , taikam dan nda tau deh apa lagi isinya ..
dua : Kalau menurut literatur yg ada kan kalu mau pake sebagai media campuran yg dipake biasanya kan tanah , cuma saya nda mau pake tanah .. kira2 bisa nda ya dicampur dgn sekam atau pasir .. karena saya pengen media yg saya pake itu porus
tiga : sistem penyiraman setelah pake media itu apakah harus dilakukan tiap hari atau bisa dilakukan setiap dua tiga hari..
matur nuwun
salam
anton
December 10, 2008 at 3:48 pm | Posted in MEDIA TANAM | 2 Comments
Tags:
Tembakau sebagai media
Tembakau sebagai media
& rekans,
kemarin sewaktu membongkar media salah satu tanaman di rumah, mata ini
jadi terbelalak melihat banyaknya kutu putih (root mealy bug) di sekitar
akar (untung bukan tanamannya aglo, hehe…).
Lalu jadi teringat tips dari om Faries tentang tembakau sebagai
insektisida organik. Kemudian ada sedikit konsleting di kepala ini jadi
kepikiran gimana kalo tembakau digunakan saja sebagai campuran media,
supaya kutu2nya kapok balik lagi.
Pertanyaannya adakah di antara prens2 yang sudah pernah mencoba atau
membaca referensi di buku? Baik atau buruk kah? Kelebihan &
kekurangannya apa saja ya?
Bagaimana juga seandainya untuk mencegah jamur yang mengakibatkan busuk
akar, digunakan daun sirih yang sudah dikeringkan sebagai campuran
media? Bisa sik asik tidur tenang tak iye cak? he he..
Salam mbako,
C.
September 5, 2008 at 4:39 am | Posted in CARA BERTANAM DAN PERAWATAN, MEDIA TANAM, OPINI | 5 Comments
Secangkir Kopi Hangat untuk Hobiis Pemula
oleh Bpk. Gede Sudarma, Jakarta
Apa bedanya antara…
- kemalingan aglo koleksi dengan
- aglo mati busuk atau
- beli aglo berkelas (baca: gengsi) dengan harga tinggi lalu dalam kurun waktu singkat harga terjun bebas dari langit ketujuh, drop mendekati harga sere / seledri di pasar kampung atau
- nggak bisa beli aglo idaman sampai kerah baju basah terus tiap liat aglo menor atau
- sekalinya bisa beli namun mulut ‘mak direktur’ bak peniup seruling ndangdut alias monyong terus ?
Dunia hobby, dunia ‘irrasional’ yang terpaksa dirasionalken demi mudahnya ngetung dapetnye berape lepasnye (baca: ruginye) berape, berape puun kali berape total ruginye berape… si Anu meninggal gara-gara kena serangan jantung… rugi sekian em gara-gara aglo, si Ana ndak pernah bisa tidur nyenyak sejak ngambil Arjuna, Si Ani uring-uringan terus gara-gara Ruby-nya dimakan Kura-Kura, Si Ano brantem mulu ame bininye gare-gare suke Rindu ame Gadis, etece…
Dengan niat ‘do something good for else’ (nak ana ma’sut laen, huerrr…), saya ingin sekedar sharing tentang pengalaman saya merawat aglo sejak lima tahunan lalu. Memang belum terlalu lama dibanding kolektor-kolektor kelas kampiun yang sudah dijadikan acuan dibuku-buku yang bahkan ‘nafas’nyapun selalu didengar (baru hidungnya kembang-kempis, belum ngomong… sudah ditulis sama wartawan, ancene pernyataan yang tepat en akurat) atau rekan-rekan kolektor, grower anggota milist AI yang terhormat (peace man…!), apalagi dibanding petani / pedagang kaki lima yang mungkin lahir, tumbuh rambut dan botax diantara semak-semak tanaman sri rejeki.
Namun dalam kurun waktu yang singkat ini rasanya (bukan saya bermaksud takabur) saya pernah mengalami masa ‘ancur-ancuran’ dalam merawat aglo, mulai dari bonggol / akar / daun busuk, akar / batang coklat, batang kopong, batang ‘njeglek’, batang / daun lonyo sampai akar batang daun lenyap tak berbekas alias digondole karoe malinge… kamprete !, dari DC sampai SP, dari Arjuna / Srikandi sampai Romeo / Juliet. Pun sebaliknya, saya pernah mengalami masa-masa ‘kedigjayaan’ dimana ‘tongkat kayu dan
batu jadi tanaman’, rasanya kok begitu mudahnya merawat aglo, setiap tancep… jrot-jrot-jrot jadi aglo ‘contest form’ (meski harga jualnya kemudian jauh dibawah harga beli saat masih anakan dulu) dan setelahnya lalu modiarr.. yo ben… wis gak enek regane… Suasana hati sangat ‘fluktuatif’, span-nya tingi, kadang merasa seperti petani paling hebat di dunia (Bojonggede, red) melihat aglo segar bugar, seolah dada dada… dan berujar… selamat pagi pak de, selamat sore pak de… sementara besoknya hati ini benar-benar merasa gak pede blaszs… kala membongkar SP akarnya gundul bahkan bonggolnyapun sudah tiada, herannya kok daunnya nggak njeglek… dasar penipu…
Hampir semua media yang pernah kita kenal pada umumnya ataupun yang nggak umum yang jarang kita kenal pernah saya pakai. Pakis, sekam bakar, sekam mentah, andam, e’ek embek baik yang sudah jadi tanah ataupun yang masih ‘glondongan’, kotoran kelelawar (kalau yang ini kayaknya belum deh… baru ide), kaliandra, pasir malang, pasir bangunan (semua sudah diayak), daun bambu, cocopeat, cocochip, arang batok, arang kayu, pecahan bata, pecahan batako, pecahan genteng, tanah sawah, tanah merah / coklat / hitam, gabus / styrofoam … sampai pada pupuk moderen made in dalem negri sampai dari bawah planet, be-satu, growmore, super thrive, hyponex, gandasil, osmocote, dekastar, atonik, metalik, extreme root, extreme growth, bao-de, ‘viagra’, root-up, quick grow, biozon, similikiti, weleh weleh, capek deh… blender gak lagi dipakai nge-jus buah, rusak gara-gara buat nge-gerus taie-kambinge… binie sewote… malem-malem begitu kumendan tidur kita mengendap-endap bak orang mau selingkuh, nggodok media sambil mulut ngepul terus kayak sepur taun dodol, aduk-aduk layaknya mengaduk cairan bijih emas yang siap dicetakdan menghayal besoknya punya kumpeni sekelas deBeers… atau minimal jadi saingan Wijaya… the art of the garden… kadang sampai jam 2 pagi masih cuci-cuci media atau sekedar ngelap-ngelap daun, spray-spray tipis (padahal jam ½ tigaan sudah harus diangkut sama malingnya)… UEDIAN TENANAN !
Sekali lagi ini hanya pengalaman saya bergila-ria dengan aglo… atas nama hobby (meski terpaksa banyak bohong sama bini), ditempat saya, dengan kondisi lingkungan alam Buitenzorg (Bogor), tepatnya di BSD (Billabong Sonoan Dikit alias Pura Bojonggede), air sumur fresh (kalau diminum benar-benar bisa menghilangkan dahaga), cukup panas namun sering hujan (Bogor hanya mengenal 4 musim – musim mendung, musim hujan, musim banjir dan musim kawin…he…he…), tempat sempit, sinar matahari terbatas
(11AM-14PM), angin hanya mengandalkan exhaust fan (kalau PLN nggak ‘njeglek’). Di tempat lain mungkin akan berbeda bahkan seratus delapan puluh derajat. Jadi ini sifatnya hanya ‘emperis’, ‘gak elmiah blasss…’
butuh diverifikasi, dikoreksi… dan bila perlu boleh kasi komisi (…asal jangan bonggolan dece!) untuk mungkin kedepan bisa dijadikan sekedar buku saku untuk menghindari ‘totally damaged’ terutama untuk aglo kelas ‘benci tapi rindu’, ‘rindu ama gadis’ atau ‘mata melek otak njeglek’ (bak abis di-ka-o mat taisen).
August 13, 2008 at 3:34 pm | Posted in MEDIA TANAM | 7 Comments
Pengaruh Lubang Pot terhadap Pertumbuhan
rekans,
saya mau sedikit tanya dan berbagi pengalaman. ada gak yach pengaruh lubang pot sama pertumbuhan aglo ?
Karena kira2 5 bulan yg lalu saya repoting red majesty, trus saya lihat ada perabotan dapur ngganggur ( yg biasa buat tempat sayuran mentah) alias semacam saringan. saya coba2 dijadiin pot aglo, ternyata kedepannya pertumbuhan daunnya kok lebih besar daripada yang pot biasa.Padahal media,pupuk sama saja alias saya pukul rata( gak mau repot) sayangnya sebagai pembandingnya dah jalan2. Hampir semua media tanam saya pakai campuran tanah, tapi cuma dikira2 aja perbandingannya. Sekarang saya lagi mau coba untuk tiara dan widuri. Mohon masukan dari para pakar dan rekans semua.
salam saringan
Sony
August 13, 2008 at 3:13 pm | Posted in MEDIA TANAM | 9 Comments
Media Tanam Ideal
Turut bergembira atas kesembuhan Heng2nya pak Kajo.. horeee!… ;-),…
Kita jadi seneng juga kok ngelihatnya…
Btw, saya mohon pencerahan rekans aglomania nih tentang media tanam yang ideal,
terutama untuk aglo hybrid impor seperti Lady Valentine, Laser Green dkk.
Pertama beli anakan Lady V saya repotting dengan media bawaan dari penjual + pupuk organik(kompos)
ke pot yg lebih besar. Tapi ternyata 1 daun + 1 bakal daun baru busuk berlendir.
Saya terpaksa potong daun & bongkar abis, rendam ke fungisida dan tanam lagi
dengan media 100% sekam bakar + butiran pupuk dekastar.
Sekarang sudah survived, tapi daun baru berikutnya lebih kecil, katanya berarti
kekurangan hara di medianya, bener begitu ya ?
Kira2 komposisi media apa yang steril, pas & ideal ya buat si Lady V ini?
Thanks sebelumnya.
SA,
judi
August 4, 2008 at 1:00 am | Posted in MEDIA TANAM, PEMUPUKAN DAN ZPT | 6 Comments
pak Faris dan pak GK mohon lebih khusus diulas penggunaan EM4 bagi aglonema.
Barangkali Mr. Faries baru sibuk, sementara tak jawab dulu. Masih seperti dulu, sepanjang itu untuk hobi ya ndak masalah. Mean while bagi  keperluan aplikasi yang lebih luas, silakan baca dulu lampiran – pokok pikiran dan gagasan dari konseptor awal EM (Dr. Teruo Higa). Harusnya minimal lulusan Kejar Paket C sudah bisa meraba jawabannya.
air perasan asam jawa supaya media tanam menjadi asam untuk membuat mutasi  
Saya belum pernah dengar senyawa yang ada di dalam ‘asam jawa’ bersifat mutagen. sekaligus mencerahkan warna merah aglo
Teori bakunya , kecerahan pigmen warna dipengaruhi tingkat keasaman (pH) vacuola (rongga sel). Yang perlu dipahami selanjutnya, bahwa pH media tidak mempengaruhi pH rongga sel (umumnya rongga sel dari sononya memang sudah asam, pH 5–6 : Russell Jones, 2001). Namun bila media dalam keadaan asam (katakan saja < 5) maka beberapa ion logam tertentu menjadi lebih mudah diserap tanaman. Yang mana saat unsur logam tersebut berada di rongga sel dan diikat antosianin, akan merubah tampilan pigmen warna (Hank Becker, 1996). Dus sebenare bukan asam jawa yang menyebabken cerah. Di beri urea pun, media akan menjadi asam. Urea dan kecerahan aglao ? Silakan buktikan sendiri (walau saya lebih suka menyebut urea menambah tingkat vibrasi warna pigmen).
Karena tingkat keasaman media mempengaruhi diversitas penyerapan ion tertentu oleh tanaman, pada akhirnya juga mempengaruhi rasio pembentukan kloropil dan karoten di plastid. Di file lama ada diskusi tentang ini, bisa dicari.

Ganggeng Kanyoet
Jangan lupa : cahaya matahari meningkatken pH vacuola dan meningkatken konsentrasi pigmen photoprotectans……
July 27, 2008 at 12:42 am | Posted in MEDIA TANAM | 4 Comments
Tags:
Fermentasi Media
Fermentasi Media
oleh: Bpk. Ganggeng Kanyoet
Fermentasi pada Media. Perlukah?. Pertama harus dibedakan dulu pengertian antara ‘fermentasi media’ dengan ‘fermentasi pada media’. Fermentasi media biasanya dilakukan untuk mendapatkan ‘bio-gas’ (CH4), dan kompos + senyawa sulfida sebagai hasil sampingannya. Sementara itu ‘fermentasi pada media’, saya sendiri juga bingung apa maksudnya ? Apakah semacam pemberian/penambahan organisme fermentasi – organisme anerob (fakultatip) seperti misalnya yang biasa disebut sebagai Effective Microorganism, pada media tanam ? Kalau jawabnya adalah ‘ya’, maka jawaban untuk pertanyaan di atas adalah: perlu atau tidaknya sampai kini masih pro dan kontra (cubak liat Wikipedia : http://en.wikipedia.org/wiki/Effective_Microorganisms) . Pada intinya, ada yang berhasil ada yang gagal.
‘The Effective Microorganisms(TM) concept may be considered controversial in some quarters. There may not be scientific evidence to support all of its proponents’ claims, however there are nearly 30 peer reviewed papers on various applications and secondary products that are available on the market today’. Mengapa begitu … ?
Bagi yang terlanjur meyakini kemanjurannya ya sah2 aja. Sepanjang masih untuk hobi, tentu ndak bisa dikomentari. Boleh sak-senenge dewe, namanya juga hobi. Lain cerita kaluk sifatnya sudah masuk skala bisnis tanaman atau nurseri besar. Mengapa begitu ? Laen kali aja (kecuali diwarahi dengan ada yang memulai diskusi lebih dulu …….. ho ho hoho)
Bagaimanakah? Apakah sama prosesnya dengan fermentasi gandum untuk beer? atau Anggur untuk wine? Lebih tepat kaluk dikatakan ‘ndak ada beda’ dengan pembuatan anggur dan bir – menghendaki kondisi ANAEROB. Pembedanya pada macam dan jenis organisme pelaku fermentasi saja.
Kenapa Media harus di fermentasi? Jawaban paling gampang tentu saja: karena Mr. X juga pakaiii. …. Semantara jawaban versi Dr. Teruo Higa (konseptor awal EM) bisa diliat pula di tante Wiki.
Bagaimana cara memfermentasi media? Nanti pada gilirannya akan ada yang dapat lebih bisa menjelaskan detail teknik untuk masalah ini.
Ganggeng Kanyoet
July 21, 2008 at 1:06 pm | Posted in MEDIA TANAM, PEMUPUKAN DAN ZPT | 23 Comments
Media tanam dan fermentasi pupuk organik cair
oleh : Faries Fadhil <faries_1@yahoo.com>
Tentang media tanam dan fermentasi.. kemarin sempet dibahas ya waktu di bogor, dan saya pernah juga posting ttg cara membuat pupuk organik cair mandiri.
Kita bahas satu-satu dulu..
1. Tentang media tanam. Saya nggak tahu pak Songgo make media tanam apa, tetapi sebaiknya kalo menurut saya, sesuaikan media tanam anda dengan karakter asli dari Aglo. Aglo itu kan tanaman yang berasal dari Hutan hujan tropis, dia hidup di bawah tegakan pohon2 di hutan, media tanamnya adalah tanah dan humus dengan kelembaban udara dan media yang tinggi tetapi poros. Sebaiknya jangan biarkan aglo anda kekeringan karena walaupun umumnya araceae toleran terhadap kering, tetapi hal ini akan mengganggu pertumbuhannya.
Kalo saya sendiri menggunakan tanah + kompos dengan rasio 40:60. dan tidak saya campur merata, melainkan tanah dan sebagian kompos di bawah (50%) lalu di atasnya kompos semua. Saya mencoba mengikuti kondisi di alam.
2. Tentang fermentasi. Satu hal yang harus diketahui, bahwa pupuk organik cair tidak akan bisa dan tidak pernah bisa menggantikan pupuk organik padat. Sifat fisik dan kimianya banyak perbedaan. Jadi kalo mau menggunakan pupuk organik cair, sebaiknya media tanamnya juga menggunakan kompos. Sebab di dalam pupuk organik cair banyak bakteri menguntungkan buat tanaman dan banyak agen antagonis penyakit (musuh alami penyakit) yang hidup dari mendekomposisi kompos tersebut.
Teknik fermentasi sangat mudah. Anda cukup merendam kompos 5kg (sudah dibungkus kain atau kasa) ke dalam air 100liter, lalu aduk2 hingga airnya menjadi kecoklatan. Lalu masukkan 300 ml pupuk organik cair atau EM4. lalu masukan gula sebanyak 100g (sebaiknya sudah dilarutkan). Kemudian tutup rapat2 dan biarkan 2 minggu. Selesai.
Zemoga bermanfaat..
Zalammblengerbunderklengerkeder..
January 29, 2008 at 12:45 pm | Posted in MEDIA TANAM | Leave a Comment
Penggantian Media Aglaonema
oleh Bpk. Henry Biantoro
Bung Jack dan Bung Doni,
Menurut pengalaman saya:
v Media yang sudah lama dipakai akan menjadi terlalu asam, apalagi kalau kita terlalu semangat membubuhkan pupuk yang bermacam-macam. Tidak ada cara yang lebih baik daripada mengganti media (repotting), sebaiknya setiap 6 bulan, maksimum setiap 8 bulan.
v Kalau media sudah terlalu asam, ujung daun terutama yang deretan paling bawah akan menguning dan kering.
v Nursery yang besar tidak terkecuali, mereka juga melakukan hal yang sama. Hal tersebut sudah merupakan resiko dan biayanya sudah diperhitungkan.
v Daun yang layu diwaktu siang tidak bisa dihindarkan kalau kita memelihara variant Kochin. Hampir semua variant Kochin daunnya seperti layu diwaktu siang, walaupun kita siram sekalipun. Aglaonema tidak menyukai media yang basah karena sangat mudah terserang jamur dan/atau bakteri. Media harus dijaga supaya hanya lembab.

ajakan tanaman di gerai-gerai di pinggir jalan atau di sentra-sentra tanaman hias? Tidak salah juga. Tapi nyatanya pebisnis tanaman hias yang sukses tidak selalu harus menyewa gerai baru bisa menjualnya seperti kisah yang saya uraikan barusan.

Menjual tanaman orang lain untuk mendapat komisi nyatanya juga bisa jadi model bisnis menarik. Berikut beberapa model bisnis yang lazim dikenal di dunia tanaman hias:
Sewa dan Buka Gerai Tanaman Hias.
Ini cara paling konvensional. Jual tanaman hias dengan cara menyewa lapak di tempat terbuka.
Kalau Anda punya nyali dan mau sedikit nekad, bisa gunakan lahan kosong milik pengembang yang tidak difungsikan atau lahan kosong milik siapa saja. Cuma konsekuensinya, Anda harus siap-siap dikejar petugas Trantib dan berurusan dengan para preman. Jelas, cara ini tidak dianjurkan. Yang paling baik, sewa saja secara resmi lapak-lapak di sentra-sentra tanaman hias yang juga resmi. Di Jabodetabek misalnya ada di Ragunan, Jakarta Selatan; Flona Alam Sutera, Serpong Tangerang dan Pusat Tanaman Hias BSD City di Kompleks Taman Tekno.
Sistem sewa biasanya dihitung per bulan atau per tahun di luar beaya kebersihan dan keamanan. Hitungan untuk tahun 2007, rata-rata per tahun antara Rp. 5 sampai 10 juta untuk setiap kapling. Kalau lahan sudah habis di tempat resmi tadi, Anda bisa ‘membeli hak pakai’ pada penyewa lama secara bisik-bisik. Dengan catatan, penyewa lama sudah bosan, tentu saja. Harga beli ‘hak pakai’ juga bervariasi antara Rp. 20 juta sampai Rp. 100 juta per kapling.
Menyewa lapak di sentra penjualan tanaman hias resmi, selain tidak dikejar-kejar petugas Trantib, Anda juga tidak perlu repot-repot promosi. Karena sentra tanaman itu sendiri sudah mampu mengumpulkan pengunjung. Paling tidak, kalau Anda belum punya pelanggan, kalau nasib baik, ada pelanggan tetangga kesasar masuk ke gerai Anda. Yang perlu Anda lakukan tinggal memajang tanaman-tanaman yang bagus, memasang karyawan yang ramah dan membuat gerai Anda menyenangkan.
Sewa Stand dan Ikut Pameran.
Pameran Tanaman Hias merupakan ajang promosi dan ajang penjualan yang bagus. Pihak penyelenggara melakukan banyak promosi untuk mengudang konsumen datang. Kalau Anda sewa stand dan buka pameran di situ, bukan mustahil gerai Anda dikunjungi orang, dan tanaman Anda dibeli orang. Sekadar informasi, di Jabodetabek, sewa stand saat ini berkisar antara Rp. 750rb sampai Rp. 3 jt, untuk ukuran gerai 3 x 5 meter, selama pameran berlangsung antara 7 sampai 10 hari. Di Jakarta ada beberapa event pameran tanaman yang berskala nasional, seperti Pameran Flora Fauna di Lapangan Banteng setiap bulan Agustus, atau pameran-pameran tanaman hias yang diselenggarakan Majalah Trubus. Tapi banyak juga pameran-pameran serupa yang diselenggarakan oleh Pemda, Supermal, atau event-event organizer, di banyak tempat. Kalau Anda berminat, silakan saja hubungi penyelenggaranya. Yang perlu Anda lakukan, selain menyiapkan tanaman hias andalan adalah mencetak kartu nama untuk disebar. Jangan lupa cetak nomor telepon Anda jelas-jelas, agar setelah pameran usai, tanaman Anda tetap dibeli orang.
Open House = Buka Nursery di Rumah.
Open house atau buka nursery di rumah sendiri paling enak. Anda bisa setiap hari menongkrongi, memantau, dan menerima pembeli. Kalau bisnis Anda laku, Anda boleh bilang
pada keluarga di rumah yang ikut menyaksikan, bahwa jadi pedagang tanaman hias tidak hina. Cara ini gampang dilakukan bila Anda punya pekarangan atau lahan yang memenuhi persyaratan. Tapi bagi yang tidak punya lahan, bisa bikin dak.
Enaknya, para tetangga yang lewat dan melihat, atau handaitaulan yang kebetulan mampir bisa menjadi pengiklan bisnis Anda. Syukur-syukur mereka juga ikut tergerak untuk membelinya, bukan malah memintanya secara gratis. Jika yang terakhir ini terjadi, jangan sekali-kali Anda mengabulkannya. Lebih baik Anda menjual kepada mereka dengan harga miring atau rugi, daripada memberinya cuma-cuma. Jangan sampai yang kemudian menjadi berita dari mulut ke mulut adalah bahwa tempat Anda adalah tempat yang tepat di mana orang bisa mendapatkan tanaman secara gratisan. Dengan menjual murah atau rugi, sedikitnya, yang akan menjadi berita adalah tempat Anda tempat menjual tanaman dengan harga murah. Keuntungan lain dengan memilih cara ini, Anda tentu saja tidak perlu buang beaya untuk menyewa lapak. Juga, kalau sedang tidak ada pembeli, Anda bisa menikmati keindahan setiap hari. Kerugiannya: istri, mertua, anak atau cucu Anda bisa terganggu ruang geraknya. Anda juga harus mulai bersiap-siap memiliki rumah seperti hutan belantara. Cara ini juga bisa dilakukan secara luwes. Misalnya, kalau Anda masih ngantor, atau punya usaha lain, Anda bisa hanya open house
pada hari Sabtu dan Minggu saja.
Nitip ke Penjual Tanaman Hias
Ini cara paling aman, terutama jika Anda tergolong hobiis pembosan. Jadi kalau ada tanaman yang Anda anggap sudah menjemukan, Anda bisa mereka untuk memasarkannya. Cara nitip teman juga pas jika Anda tergolong pemalu, atau masih malu-malu menjadi pedagang tanaman hias. Keuntungannya, rumah Anda nyaman, dan Anda tak perlu mengeluarkan beaya sewa lapak. Jeleknya, kalau tanaman Anda tersia-sia di tempat ‘penitipan’. Bahkan bukan tidak mungkin, orang-orang yang Anda titipi malah men’curi’ tanaman Anda dengan memotong bonggol atau akarnya tanpa Anda ketahui.
Menggaji Tukang Gerobak Keliling.
Ini cara paling jitu kalau rumah Anda sempit, dan Anda tidak punya kebun sendiri. Bikin gerobak dorong, dan panggil para pengangguran yang tinggal di sekitar Anda untuk diajak menjadi pedagang keliling tanaman hias. Suruh mereka masuk ke perumahan-perumahan menjajakan tanaman Anda. Dewasa ini banyak orang senang tanaman hias tapi terlalu sibuk untuk mendatangi nursery. Mereka adalah pasar potensial Anda. Enaknya, setiap hari Anda menerima setoran dari para penarik gerobak dorong.
Kalau setiap gerobak menyetor Anda uang Rp. 1 juta saja sehari, kita sudah bisa bayangkan, betapa indahnya bisnis tanaman hias. Dari sana sekaligus Anda juga bisa mendapat info tanaman apa yang disukai dan mana yang tidak disukai. Yang disukai, segera belanja di tempat penjualan grosir tanaman hias. Risikonya, kalau penarik gerobak kabur beserta gerobaknya Anda bisa gigit jari. Tapi Anda bisa cegah duluan dengan menyimpan fotokopi KTPnya. Kalau ada apa-apa, tinggal lapor polisi.
Jadi Team Hunter atau Buser
Kalau Anda ingin dapat untung dari berjualan tanaman hias tapi modal cekak atau tidak punya modal sama sekali, cara ini bisa dilakukan. Yaitu dengan menjadi seorang hunter (pemburu) atau buser (buru sergap) tanaman hias.
Pada dasarnya hunter maupun buser adalah makelar atau istilah kerennya, brooker. Modalnya, informasi dan sebuah hand phone yang bisa kirim foto melalui MMS (Multimedia Messaging Service). Dengan model bisnis ini, Anda bahkan tidak harus punya tanaman sendiri.
Buka kebun khusus sendiri di daerah pinggiran.
Cara ini mungkin termasuk cara paling mahal. Karena kita harus menyewa atau memiliki lahan luas di daerah pinggiran di mana harga atau sewa tanah masih murah. Tapi percayalah, meski di dearah pinggiran sekali pun, kalau koleksi tanaman hias Anda bagus, orang akan tetap memburunya. Bak syair lagu: “Ke gunung kan kudaki, ke laut kan kuseberangi….” Keuntungannya, Anda bisa memilih konsumen yang datang ke kebun Anda. Kalau Anda sedang capek Anda bisa mengatakan nursery Anda tutup, Anda sedang di luar kota atau alasan-alasan lainnya. Bahkan Anda bisa menyeleksi pembeli Anda. Keuntungan lainnya, kalau orang sudah jauh-jauh datang ke tempat Anda, sudah pasti mereka juga akan berbelanja cukup banyak.
Buka kebun, sekaligus buka kedai kopi atau Galeri
Kalau kondisi keuangan memungkinkan, dan lokasi mendukung, selain buka kebun dan jual tanaman, Anda bisa menambah fasilitas lain seperti kafe atau kedai
kopi, atau galeri lukisan. Jadi, selain berburu tanaman, pengunjung bisa minum kopi, atau beli lukisan. Di Bandung ada All About Strawberry. Bapak Ibu beli tanaman strawberry, anak-anak bisa minum juice strawberry. Di Baturaden, Purwokerto ada Puspa Tiara Nursery yang menyediakan bakso dan kopi. Istri beli tanaman, anak-anak makan bakso dan suami bisa ngopi. Semua happy.
Menjajakan dengan Sepeda Motor atau Mobil.
Cara bisnis seperti ini boleh dicoba kalau Anda tidak punya lapak. Kita ambil dagangan di tempat kulakan, lalu menjajakan secara keliling dengan sepeda motor, atau mobil. Sasarannya, pedagang-pedagang tanaman hias kaki lima. Atau masuk ke pedagang-pedagang yang sedang buka stand pameran karena terlalu sibuk sehingga tidak punya waktu untuk kulakan. Kita bisa jual per lima atau sepuluh pot. Tak usah untung banyak, asal penjualan lancar dan pembayaran bagus, sudah aduhai. Modalnya, cuma tahu tempat kulakan, tahu di mana sasaran kita berada, dan punya sepeda motor atau mobil yang bisa kita pakai. Kalau Anda bisa ngutang dulu di tempat kulakan, lebih asoy. Jadi Anda tak perlu mengeluarkan modal. Tentu saja, Anda harus langsung membayarnya begitu Anda menerima uang.
Bikin Website atau Blog
Kalau mau memasarkan tanaman Anda ke pasar lebih luas, Anda bisa bikin website. Di situ Anda bisa pasang foto-foto tanaman di situ, dilengkapi deksripsi dan harganya. Bikin website tidak mahal. Anda paling cuma harus bayar seorang desainer web, suruh bikin web. Lalu hubungi dan bayar pihak web hosting, agar website Anda bisa disiarkan ke seluruh dunia.
Keuntungan lain kalau punya website, Anda malah bisa jadi brooker. Tanaman punya teman yang mau dijual difoto, gambarnya pasang di situ. Kalau laku, Anda dapat komisi.
Pasang Iklan Baris di Internet
Punya tanaman, tapi tidak punya gerai, atau malu mejeng di pameran, tidak bisa bikin gerobak boro-boro punya website? Gampang saja. Pasang iklan baris di Internet. Dewasa ini banyak portal-portal tanaman hias yang bersedia memasangkan iklan baris Anda secara gratis. Contohnya, Trubus Online (http://www.trubus-online.com), dan juga di websitenya LangitLangit.Com (http://www.langitlangit.com) . Syaratnya cuma satu: Anda tidak gaptek Internet. Kalau cuma tidak punya Internet, gampang, datang saja ke Warnet atau bawa laptop dan bayar voucher sewa hot spot yang banyak dimiliki supermal atau kafe.

Ragam Media Tanam

by kristoferyanuar on Jun.13, 2010, under agriculture on farm
Media tanam merupakan koamponen utama ketika akan bercocok tanam. Media tanam yang akan digunakan harus disesuaikan dengan jenistanaman yang ingin ditanam. Menentukan media tanam yang tepat dan standar untuk jenis tanaman yang berbeda habitat asalnya merupakan hal yang sulit. Hal ini dikarenakan setiap daerah memiliki kelembapan dan kecepatan angin yang berbeda. Secara umum, media tanam harus dapat menjaga kelembapan daerah sekitar akar, menyediakan cukup udara, dan dapat menahan ketersediaan unsur hara.
Jenis media tanam yang digunakan pada setiap daerah tidak selalu sama. Di Asia Tenggara, misalnya, sejak tahun 1940 menggunakan media tanam berupa pecahan batu bata, arang, sabut kelapa, kulit kelapa, atau batang pakis. Bahan-bahan tersebut juga tidak hanya digunakan secara tunggal, tetapi bisa dikombinasikan antara bahan satu dengan lainnya.
Misalnya, pakis dan arang dicampur dengan
perbandingan tertentu hingga menjadi media tanam baru. Pakis juga bisa dicampur dengan pecahan batu bata.
Untuk mendapatkan media tanam yang baik dan sesuai dengan jenis tanaman yang akan ditanam, seorang hobiis harus memiliki pemahaman mengenai karakteristik media tanam yang mungkin berbeda-beda dari setiap jenisnya. 8erdasarkan jenis bahan penyusunnya, media tanam dibedakan menjadi bahan organik dan anorganik.
A. Bahan Organik
Media tanam yang termasuk dalam kategori bahan organik umumnya berasal dari komponen organisme hidup, misalnya bagian dari tanaman seperti daun, batang, bunga, buah, atau kulit kayu. Penggunaan bahan organik sebagai media tanam jauh lebih unggul dibandingkan dengan bahan anorganik. Hal itu dikarenakan bahan organik sudah mampu menyediakan unsur-unsur hara bagi tanaman. Selain itu, bahan organik juga memiliki pori-pori makro dan mikro yang hampir seimbang sehingga sirkulasi udara yang dihasilkan cukup baik serta memiliki daya serap air yang tinggi.
Bahan organik akan mengalami proses pelapukan atau dekomposisi yang dilakukan oleh mikroorganisme. Melalui proses tersebut, akan dihasilkan karbondioksida (CO2), air(H2O), dan mineral. Mineral yang dihasilkan merupakan sumber unsur hara yang dapat diserap tanaman sebagai zat makanan. Namun, proses dekomposisi yang terlalu cepat dapat memicu kemunculan bibit penyakit. Untuk menghindarinya, media tanam harus sering diganti. Oleh karena itu, penambahan unsur hara sebaiknya harus tetap diberikan sebelum bahan media tanam tersebut mengalami dekomposisi.
8eberapa jenis bahan organik yang dapat dijadikan sebagai media tanam di antaranya arang, cacahan pakis, kompos, mosS, sabut kelapa, pupuk kandang, dan humus.
1. Arang
Arang bisa berasal dari kayu atau batok kelapa. Media tanam ini sangat coeok digunakan untuk tanaman anggrek di daerah dengan kelembapan tinggi. Hal itu dikarenakan arang kurang mampu mengikat air dalam )umlah banyak. Keunikan dari media jenis arang adalah sifatnya yang bufer (penyangga). Dengan demikian, jika terjadi kekeliruan dalam pemberian unsur hara yang terkandung di dalam pupuk bisa segera dinetralisir dan diadaptasikan.
Selain itu, bahan media ini juga tidak mudah lapuk sehingga sulit ditumbuhi jamur atau eendawan yang dapat merugikan tanaman. Namun, media arang eenderung miskin akan unsur hara. Oleh karenanya, ke dalam media tanam ini perlu disuplai unsur hara berupa aplikasi pemupukan.
Sebelum digunakan sebagai media tanam, idealnya arang dipeeah menjadi potongan-potongan keeil terlebih dahulu sehingga memudahkan dalam penempatan di dalam pot. Ukuran peeahan arang ini sangat bergantung pada wadah yang digunakan untuk menanam serta jenis tanaman yang akan ditanam. Untuk mengisi wadah yang memiliki diameter 15 em atau lebih, umumnya digunakan peeahan arang yang berukuran panjang 3 em, lebar 2-3 em, dengan ketebalan 2-3 em. Untuk wadah (pot) yang lebih keeil, ukuran peeahan arang juga harus lebih kecil.
gambar arang :
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/arang.jpg
2. Batang Pakis
Berdasarkan warnanya, batang pakis dibedakan menjadi 2, yaitu batang pakis hitam dan batang pakis coklat. Dari kedua jenis tersebut, batang pakis hitam lebih umum digunakan sebagai
media tanam. Batang pakis hitam berasal dari tanaman pakis yang sudah tua sehingga lebih kering. Selain itu, batang pakis ini pun mudah dibentuk menjadi potongan kecil dan dikenal sebagai cacahan pakis.
Selain dalam bentuk cacahan, batang pakis juga banyak dijual sebagai media tanam siap pakai dalam bentuk lempengan persegi empat. Umumnya, bentuk lempengan pakis digunakan sebagai media tanam anggrek. Kelemahan dari lempengan batang pakis ini adalah sering dihuni oleh semut atau binatang-binatang kecillainnya.
Karakteristik yang menjadi keunggulan media batang pakis lebih dikarenakan sifat-sifatnya yang mudah mengikat air, memiliki aerasi dan drainase yang baik, serta bertekstur lunak sehingga mudah ditembus oleh akar tanaman.
3. Kompos
Kompos merupakan
media tanam organik yang bahan dasarnya berasal dari proses fermentasi tanaman atau limbah organik, seperti jerami, sekam, daun, rumput, dan sampah kota. Kelebihan dari penggunaan kompos sebagai media tanam adalah sifatnya yang mampu mengembalikan kesuburan tanah melalui perbaikan sifat-sifat tanah, baik fisik, kimiawi, maupun biologis. Selain itu, kompos juga menjadi fasilitator dalam penyerapan unsur nitrogen (N) yang sangat dibutuhkan oleh tanaman.
Kandungan bahan organik yang tinggi dalam kompos sangat penting untuk memperbaiki kondisi tanah. Berdasarkan hal tersebut dikenal 2 peranan kompos yakni soil conditioner dan soil ameliorator. Soil ( ondotioner yaitu peranan kompos dalam memperbaiki struktur tanah, terutama tanah kering, sedangkan soil ameliorator berfungsi dalam Il1emperbaiki kemampuan tukar kation pada tanah.
Kompos yang baik untuk digunakan sebagai media tanam yaitu Ydng telah mengalami pelapukan secara sempurna, ditandai dengan I IL,rubahan warna dari bahan pembentuknya (hitam kecokelatan), tidak berbau, memiliki kadar air yang rendah, dan memiliki suhu ruang.
gambar kompos:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/KOMPOS.jpg
4. Moss
Moss yang dijadikan sebagai
media tanam berasal dari akar paku-pakuan, atau kadaka yang banyak dijumpai di hutan-hutan. Moss sering digunakan sebagai media tanam untuk masa penyemaian sampai dengan masa pembungaan. Media ini mempunyai banyak rongga sehingga memungkinkan akar tanaman tumbuh dan berkembang dengan leluasa.
Menurut sifatnya, media moss mampu mengikat air dengan baik serta memiliki sistem drainase dan aerasi yang lancar. Untuk hasil tanaman yang optimal, sebaiknya moss dikombinasikan dengan media tanam organik lainnya, seperti kulit kayu, tanah gambut, atau daun-daunan kering.
gambar moss :
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/MOSS-300x229.jpg
S. Pupuk kandang
Pupuk organik yang berasal dari kotoran hewan disebut sebagai pupuk kandang. Kandungan unsur haranya yang lengkap seperti natrium (N), fosfor (P), dan kalium (K) membuat pupuk kandang cocok untuk dijadikan sebagai
media tanam. Unsur-unsur tersebut penting untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Selain itu, pupuk kandang memiliki kandungan mikroorganisme yang diyakini mampu merombak bahan organik yang sulit dicerna tanaman menjadi komponen yang lebih mudah untuk diserap oleh tanaman.
Komposisi kandungan unsur hara pupuk kandang sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain jenis hewan, umur hewan, keadaan hewan, jenis makanan, bahan hamparan yang dipakai, perlakuan, serta penyimpanan sebelum diaplikasikan sebagai media tanam.
Pupuk kandang yang akan digunakan sebagai media tanam harus yang sudah matang dan steril. Hal itu ditandai dengan warna pupuk yang hitam pekat. Pemilihan pupuk kandang yang sudah matang bertujuan untuk mencegah munculnya bakteri atau cendawan yang dapat merusak tanaman.
6. Sabut kelapa (coco peat)
Sabut kelapa atau coco peat merupakan bahan organik alternatif yang dapat digunakan sebagai
media tanam. Sabut kelapa untuk media tanam ,I ‘iJdiknya berasal dari buah kelapa tua karena memiliki serat yang kuat.
Penggunaan sabut kelapa sebagai media tanam sebaiknya dilakukan di daerah yang bercurah hujan rendah. Air hujan yang berlebihan dapat menyebabkan media tanam ini mudah lapuk. Selain itu, tanaman pun menjadi cepat membusuk sehingga bisa menjadi sumber penyakit. Untuk mengatasi pembusukan, sabut kelapa perlu direndam terlebih dahulu di dalam larutan fungisida. Jika dibandingkan dengan media lain, pemberian fungisida pada media sabut kelapa harus lebih sering dilakukan karena
sifatya yang cepat lapuk sehingga mudah ditumbuhi jamur.

Kelebihan sabut kelapa sebagai media tanam lebih dikarenakan karakteristiknya yang mampu mengikat dan menyimpan air dengan
kuat, sesuai untuk daerah panas, dan mengandung unsur-unsur hara esensial, seperti kalsium (Ca), magnesium (Mg), kalium (K), natrium (N), dan fosfor (P).

gambar media tanam serabut kelapa:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/cocopot-30x30b-200x300.jpghttp://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/SERABUT-KANYUT-300x225.jpg
7. Sekam padi
Sekam padi adalah kulit biji padi (Oryza sativa) yang sudah digiling. Sekam padi yang biasa digunakan bisa berupa sekam bakar atau sekam mentah (tidak dibakar). Sekam bakar dan sekam mentah memiliki tingkat porositas yang sama. Sebagai
media tanam, keduanya berperan penting dalam perbaikan struktur tanah sehingga sistem aerasi dan drainase di media tanam menjadi lebih baik.
Penggunaan sekam bakar untuk media tanam tidak perlu disterilisasi lagi karena mikroba patogen telah mati selama proses pembakaran. Selain itu, sekam bakar juga memiliki kandungan karbon (C) yang tinggi sehingga membuat media tanam ini menjadi gembur, Namun, sekam bakar cenderung mudah lapuk.
Sementara kelebihan sekam mentah sebagai media tanam yaitu mudah mengikat air, tidak mudah lapuk, merupakan sumber kalium (K) yang dibutuhkan tanaman, dan tidak mudah menggumpal atau memadat sehingga akar tanaman dapat tumbuh dengan sempurna. Namun, sekam padi mentah cenderung miskin akan unsur hara.
8. Humus
Humus adalah segala macam hasil pelapukan bahan organik oleh Jasad mikro dan merupakan sumber energi jasad mikro tersebut. Bahanbahan organik tersebut bisa berupa jaringan asli tubuh tumbuhan atau binatang mati yang belum lapuk. Biasanya, humus berwarna gelap dan ciijumpai terutama
pada lapisan atas tanah (top soil)
Humus sangat membantu dalam proses penggemburan tanah. dan memiliki kemampuan daya tukar ion yang tinggi sehingga bisa
menyimpan unsur hara. Oleh karenanya, dapat menunjang kesuburan tanah, Namun,
media tanam ini mudah ditumbuhi jamur, terlebih ketika tl’rjadi perubahan suhu, kelembapan, dan aerasi yang ekstrim. Humus Juga memiliki tingkat porousitas yang rendah sehingga akar tanaman tidak mampu menyerap air, Dengan demikian, sebaiknya penggunaan humus sebagai media tanam perlu ditambahkan media lain yang memiliki porousitas tinggi, misalnya tanah dan pasir.
B. Bahan Anorganik
Bahan anorganik adalah bahan dengan kandungan unsur mineral tinggi yang berasal dari proses pelapukan batuan induk di dalam bumi. Proses pelapukan tersebut diakibatkan o/eh berbagai hal, yaitu pelapukan secara fisik, biologi-mekanik, dan kimiawi.
Berdasarkan bentuk dan ukurannya, mineral yang berasal dari pelapukan batuan induk dapat digolongkan menjadi 4 bentuk, yaitu kerikil atau batu-batuan (berukuran lebih dari 2 mm), pasir (berukuran 50 /-1- 2 mm), debu (berukuran 2-50u), dan tanah liat (berukuran kurang dari 2ju. Selain itu, bahan anorganik juga bisa berasal dari bahan-bahan sintetis atau kimia yang dibuat di pabrik. Beberapa
media anorganik yang sering dijadikan sebagai media tanam yaitu gel, pasir, kerikil, pecahan batu bata, spons, tanah liat, vermikulit, dan perlit.
1. Gel
Gel atau hidrogel adalah kristal-kristal polimer yang sering digunakan sebagai media tanam bagi tanaman hidroponik. Penggunaan media jenis ini sangat praktis dan efisien karena tidak perlu repot-repot untuk mengganti dengan yang baru, menyiram, atau memupuk. Selain itu, media tanam ini juga memiliki keanekaragaman warna sehingga pemilihannya dapat disesuaikan dengan selera dan warna tanaman. Oleh karenanya, hal tersebut akan menciptakan keindahan dan keasrian tanaman hias yang diletakkan di ruang tamu atau ruang kerja.
Hampir semua jenis tanaman hias indoor bisa ditanam dalam media ini, misalnya philodendron dan anthurium. Namun, gel tidak eaeak untuk tanaman hias berakar keras, seperti adenium atau tanaman hias bonsai. Hal itu bukan dikarenakan ketidakmampuan gel dalam memasok kebutuhan air, tetapi lebih dikarenakan pertumbuhan akar tanaman yang mengeras sehingga bisa membuat vas pecah. Sebagian besar nursery lebih memilih gel sebagai pengganti tanah untuk pengangkutan tanaman dalam jarak jauh. Tujuannya agar kelembapan tanaman tetap terjaga.
Keunggulan lain dari gel yaitu tetap cantik meskipun bersanding dengan media lain. Di Jepang gel digunakan sebagai komponen terarium bersama dengan pasir. Gel yang berwarna-warni dapat memberi kesan hidup pada taman miniatur tersebut.
gambar media tanam gel:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/gel.jpg
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/G3.jpg
2. Pasir
Pasir sering digunakan sebagai media tanam alternatif untuk menggantikan fungsi tanah. Sejauh ini, pasir dianggap memadai dan sesuai jika digunakan sebagai media untuk penyemaian benih, pertumbuhan bibit tanaman, dan perakaran setek batang tanaman. Sifatnya yang cepat kering akan memudahkan proses pengangkatan bibit tanaman yang dianggap sudah cukup umur untuk dipindahkan ke media lain. Sementara bobot pasir yang cukup berat akan mempermudah tegaknya setek batang. Selain itu, keunggulan media tanam pasir adalah kemudahan dalam penggunaan dan dapat meningkatkan sistem aerasi serta drainase media tanam. Pasir malang dan pasir bangunan merupakan Jenis pasir yang sering digunakan sebagai media tanam.
gambar pasir:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/PSIR-300x225.jpg
Oleh karena memiliki pori-pori berukuran besar (pori-pori makro) maka pasir menjadi mudah basah dan cepat kering oleh proses penguapan. Kohesi dan konsistensi (ketahanan terhadap proses :o::misahan) pasir sangat kecil sehingga mudah terkikis oleh air atau ~’lgin. Dengan demikian, media pasir lebih membutuhkan pengairan dan ::emupukan yang lebih intensif. Hal tersebut yang menyebabkan pasir jarang digunakan sebagai media tanam secara tunggal.
Penggunaan pasir seoagai media tanam sering dikombinasikan dengan campuran bahan anorganik lain, seperti kerikil, batu-batuan, atau bahan organik yang disesuaikan dengan jenis tanaman.
Pasir pantai atau semua pasir yang berasal dari daerah yang
bersersalinitas tinggi merupakan jenis pasir yang harus dihindari untuk :gunakan sebagai
media tanam, kendati pasir tersebut sudah dicuci :erlebih dahulu. Kadar garam yang tinggi pada media tanam dapat ,enyebabkan tanaman menjadi merana. Selain itu, organ-organ tanaman, seperti akar dan daun, juga memperlihatkan gejala terbakar yang selanjutnya mengakibatkan kematian jaringan (nekrosis).
3. Kerikil
Pada dasarnya, penggunaaan kerikil sebagai media tanam memang :idakjauh berbeda dengan pasir. Hanya saja, kerikil memiliki pori-pori makro lebih banyak daripada pasir. Kerikil sering digunakan sebagai media untuk budi daya tanaman secara hidroponik. Penggunaan media ini akan membantu peredaran larutan unsur hara dan udara serta pada prinsipnya tidak menekan pertumbuhan akar. Namun, kerikil memiliki kemampuan mengikat air yang relatif rendah sehingga mudah basah dan cepat kering jika penyiraman tidak dilakukan secara rutin.
Seiring kemajuan teknologi, saat ini banyak dijumpai kerikil sintesis. Sifat kerikil sintesis cenderung menyerupai batu apung, yakni memiliki rongga-rongga udara sehingga memiliki bobot yang ringan. Kelebihan kerikil sintesis dibandingkan dengan kerikil biasa adalah kemampuannya yang cukup baik dalam menyerap air. Selain itu, sistem drainase yang dihasilkan juga baik sehingga tetap dapat mempertahankan kelembapan dan sirkulasi udara dalam media tanam.
4. Pecahan batu bata
Pecahan batu bata juga dapat dijadikan alternatif sebagai media tanam. Seperti halnya bahan anorganik lainnya, media jenis ini juga berfungsi untuk melekatkan akar. Sebaiknya, ukuran batu-bata yang akan digunakan sebagai media tanam dibuat keeil, seperti kerikil, dengan ukuran sekitar 2-3 em. Semakin keeil ukurannya, kemampuan daya serap batu bata terhadap air maupun unsur hara akan semakin balk. Selain itu, ukuran yang semakin keeil juga akan membuat sirkulasi udara dan kelembapan di sekitar akar tanaman berlangsung lebih baik.
Hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan media tanam
ini adalah kondisinya yang miskin hara. Selain itu, kebersihan dan kesterilan pecahan batu bata yang belum tentu terjamin. Oleh karena itu, penggunaan
media ini perlu ditambahkan dengan pupuk kandang yang komposisi haranya disesuaikan dengan kebutuhan tanaman.
Walaupun miskin unsur hara, media pecahan batu bata tidak mudah melapuk. Dengan demikian, pecahan batu bata cocok digunakan sebagai media tanam di dasar pot karena memiliki kemampuan drainase dan aerasi yang baik. Tanaman yang sering menggunakan pecahan batu bata sebagai media dasar pot adalah anggrek.
5. Spons (floralfoam)
Para hobiis yang berkecimpung dalam budi daya tanaman hias sudah sering memanfaatkan spans sebagai media tanam anorganik. Dilihat dari sifatnya, spans sangat ringan sehingga mudah dipindah-pindahkan dan ditempatkan di mana saja. Walaupun ringan, media jenis ini tidak membutuhkan pemberat karena setelah direndam atau disiram air akan menjadi berat dengan sendirinya sehingga dapat menegakkan tanaman.
Kelebihan lain dari media tanam spans adalah tingginya daya serap
terhadap air dan unsur hara esensial yang biasanya diberikan dalam bentuk larutan. Namun, penggunaannya tidak tahan lama karena bahannya mudah hancur. Oleh karena itu, jika spans sudah terlihat tidak layak pakai (mudah hancur ketika dipegang), sebaiknya segera diganti dengan yang baru. Berdasarkan kelebihan dan kekurangannya tersebut, spans sering digunakan sebagai
media tanam untuk tanaman hias bunga potong (cutting flower) yang penggunaannya eenderung hanya sementara waktu saja.
gambar media taman spons:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/SPONSSS-300x179.jpghttp://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/SPONS-@.jpg
6. Tanah liat
Tanah liat merupakan jenis tanah yang bertekstur paling halus dan lengket atau berlumpur. Karakteristik dari tanah liat adalah memiliki poripori berukuran keeil (pori-pori mikro) yang lebih banyak daripada pori-pori yang berukuran besar (pori-pori makro) sehingga memiliki kemampuan mengikat air yang eukup kuat. Pori-pori mikro adalah pori-pori halus yang berisi air kapiler atau udara. Sementara pori-pori makro adalah pori-pori kasar yang berisi udara atau air gravitasi yang mudah hilang. Ruang dari setiap pori-pori mikro berukuran sangat sempit sehingga menyebabkan sirkulasi air atau udara menjadi lamban.
Pada dasarnya, tanah liat bersifat miskin unsur hara sehingga perlu dikombinasikan dengan bahan-bahan lain yang kaya akan unsur hara. Penggunaan tanah liat yang dikombinasikan dengan bahan-bahan lain seperti pasir dan humus sangat cocok dijadikan sebagai media penyemaian, eangkok, dan bonsai.
gambar media tanah liat:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/LIAT-300x300.jpg
7. Vermikulit dan perlit
Vermikulit adalah media anorganik steril yang dihasilkan dari
pemananasan kepingan-kepingan mika serta mengandung potasium dan H’,lum. Berdasarkan sifatnya, vermikulit merupakan
media tanam yang memiliki kemampuan kapasitas tukar kation yang tinggi, terutama dalam keadaan padat dan pada saat basah. Vermikulit dapat menurunkan berat jenis, dan meningkatkan daya serap air jika digunakan sebagai campuran media tanaman. Jika digunakan sebagai campuran media tanam,
vermikulit dapat menurunkan berat jenis dan meningkatkan daya absorpsi air sehingga bisa dengan mudah diserap oleh akar tanaman.
Berbeda dengan vermikulit, perlit merupakan produk mineral berbobot ringan serta memiliki kapasitas tukar kation dan daya serap air yang rendah. Sebagai campuran media tanam, fungsi perlit sama dengan Vermikulit, yakni menurunkan berat jenis dan meningkatkan daya serap air.
Penggunaan vermikulit dan perlit sebagai media tanam sebaiknya dikombinasikan dengan bahan organik untuk mengoptimalkan tanaman dalam menyerap unsur-unsur hara.
8. Gabus (styrofoam)
Styrofoam merupakan bahan anorganik yang terbuat dari kopolimer
styren yang dapat dijadikan sebagai alternatif
media tanam. Mulanya, styrofoam hanya digunakan sebagai media aklimatisasi (penyesuaian diri) bagi tanaman sebelum ditanam di lahan. Proses aklimatisasi tersebut hanya bersifat sementara. Styrofoam yang digunakan berbentuk kubus jengan ukuran (1 x 1 x 1) cm.
Sekarang, beberapa nursery menggunakan styrofoam sebagai campuran media tanam untuk meningkatkan porousitas media tanam. Jntuk keperluan ini, styrofoam yang digunakan dalam bentuk yang sudah dihancurkan sehingga menjadi bola-bola kecil, berukuran sebesar biji kedelai. Penambahan styrofoam ke dalam media tanam membuatnya
mennjadi riangan. Namun,
media tanam sering dijadikan sarang oleh semut.

TEHNIK PEMBUATAN BOKASI

by kristoferyanuar on Jun.13, 2010, under agriculture on farm
Pembangunan pertanian secara alami yang ramah lingkungan saat ini banyak dilakukan untuk menghasilkan bahan makanan yang aman, serta bebas dari bahan-bahan kimia yang berbahaya dan beracun.Pembangunan pertanian alami ini semula hanya menerapkan sistem pertanian organik, tetapi ternyata hasilnya hanya sedikit. Dalam tahun 1980-an, Prof Dr. Teruo Higa memperkenalkan konsep EM atau Efektive Mikroorganisms pada praktek pertanian alami tersebut. Teknologi EM ini telah dikembangkan dan digunakan untuk memperbaiki kondisi tanah, menekan pertumbuhan mikroba yang menyebabkan penyakit, dan memperbaiki efisiensi penggunaan bahan organik oleh tanaman. Pada pembuatan bokashi sebagai salah satu pupuk organik, bahan EM meningkatkan pengaruh pupuk tersebut terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman.
Beberapa pengaruh EM yang menguntungkan dalam pupuk bokashi tersebut adalah sebagai berikut:
- memperbaiki perkecambahan bunga, buah, dan kematangan hasil tanaman
- memperbaiki lingkungan fisik, kimia, dan biologi tanah serta menekan pertumbuhan hama dan penyakit dalam tanah
- meningkatkan kapasitas fotosintesis tanaman
- menjamin perkecambahan dan pertumbuhan tanaman yang lebih baik
- meningkatkan manfaat bahan organik sebagai pupuk
Berdasarkan kenyataan di lapangan, persediaan bahan organik pada lahan pertanian sedikit demi sedikit semakin berkurang. Jika hal tersebut tidak ditambah dan segera diperbaiki oleh petani maka penurunan produksi akan terjadi pada tanaman-tanaman pertanian, seperti padi, palawija dan sayuran.
Berbicara mengenai masalah penurunan produksi, tentunya bukan saja menjadi masalah petani atau masyarakat, tetapi juga merupakan masalah bagi pemerintah daerah dalam rangka mempertahankan ketahanan pangan dan ekonomi rakyat. Hal ini seyogyanya harus menjadi bahan pemikiran bagi pemerintah daerah dalam mengatasinya secara bijak.
Untuk dapat mengatasi hal tersebut, pada tahun anggaran 2003 ini Pemda Kabupaten Pandeglang secara khusus mengalokasikan dananya melalui Proyek Peningkatan Produksi Padi Palawija dan Sayuran. Pada kegiatan Proyek ini terdapat pertemuan teknis yang berisikan materi pengaruh penggunaan pupuk bokashi terhadap produksi padi palawija dan sayuran, dan materi tehnik pembuatan bokashi. Kegiatan ini tentunya bertujuan untuk menambah wawasan dan keterampilan petani dalam masalah penggunaan pupuk bokasi secara praktis di lapangan.
Manfaat Bokashi
Untuk meningkatkan dan menjaga kestabilan produksi pertanian, khususnya tanaman pangan, sangat perlu diterapkan teknologi yang murah dan mudah bagi petani. Tehnologi tersebut dituntut ramah lingkungan dan dapat menfaatkan seluruh potensi sumberdaya alam yang ada dilingkungan pertanian, sehingga tidak memutus rantai sistem pertanian.
Penggunaan pupuk bokashi EM merupakan salah satu alternatif yang dapat diterapkan pada pertanian saat ini. Pupuk bokashi adalah pupuk organik (dari bahan jerami, pupuk kandang, samapah organik, dll) hasil fermentasi dengan teknologi EM-4 yang dapat digunakan untuk menyuburkan tanah dan menekan pertumbuhan patogen dalam tanah, sehingga efeknya dapat meningkatkan pertumbuhan dan produksi tanaman.
Bagi petani yang menuntut pemakaian pupuk yang praktis, bokashi merupakan pupuk organik yang dapat dibuat dalam beberapa hari dan siap dipakai dalam waktu singkat. Selain itu pembuatan pupuk bokashi biaya murah, sehingga sangat efektif dan efisien bagi petani padi, palawija, sayuran, bunga dan buah dalam peningkatan produksi tanaman.
Bahan dan Cara Pembuatan Bokashi
a. Pembuatan Bokashi Pupuk Kandang
- Bahan-bahan untuk ukuran 500 kg bokashi :
1.
Pupuk kandang
=
300 kg
2.
Dedak
=
50 kg
3.
Sekam padi
=
150 kg
4.
Gula yang telah dicairkan
=
200 ml
5.
EM-4
=
500 ml
6.
Air secukupnya
- Cara Pembuatannya :
1. Larutkan EM-4 dan gula ke dalam air
2. Pupuk kandang, sekam padi, dan dedak dicampur secara merata
3. Siramkan EM-4 secara perlahan-lahan ke dalam adonan secara merata sampai kandungan air adonan mencapai 30 %
4. Bila adonan dikepal dengan tangan, air tidak menetes dan bila kepalan tangan dilepas maka adonan susah pecah (megar)
5. Adonan digundukan diatas ubin yang kering dengan ketinggian minimal 15-20 cm
6. Kemudian ditutup dengan karung goni selama 4-7 hari
7. Petahankan gundukan adonan maksimal 500 C, bila suhunya lebih dari 500 C turunkan suhunya dengan cara membolak balik
8. Kemudian tutp kembali dengan karung goni
9. Suhu yang tinggi dapat mengakibatkan bokashi menjadi rusak karena terjadi proses pembusukan
10. Pengecekan suhu sebaiknya dilakukan setiap 5 jam sekali
11. Setelah 4-7 hari bokashi telah selesai terfermentasi dan siap digunakan sebagai pupuk organik
b. Pembuatan Bokashi Jerami Padi
- Bahan-bahan untuk ukuran 1000 kg bokashi :
1.
Jerami padi yang telah dihaluskan
=
500 kg
2.
Pupuk kotoran hewan/pupuk kandang
=
300 kg
3.
Dedak halus
=
100 kg
4.
Sekam/Arang Sekam/Arang Kelapa
=
100 kg
5.
Molase/Gula pasir/merah
=
1 liter/250 gr
6.
EM-4
=
1 liter
7.
Air secukupnya
- Cara Pembuatannya:
Membuat larutan gula dan EM-4
1. Sediakan air dalam ember sebanyak 1 liter
2. Masukan gula putih/merah sebanyak 250 gr kemudian aduk sampai rata
3. Masukan EM-4 sebanyak 1 liter ke dalam larutan tadi kemudian aduk hingga rata.
Membuat pupuk bokashi
1. Bahan-bahan tadi dicampur (jerami, pupuk kandang, arang sekam dan dedak) dan aduk sampai merata
2. Siramkan EM-4 secara perlahan-lahan ke dalam adonan (campuran bahan organik) secara merata sampai kandungan air adonan mencapai 30 %
3. Bila adonan dikepal dengan tangan air tidak menetes dan bila kepalan tangan dilepas maka adonan masih tampak menggumpal
4. Adonan digundukan diatas ubin yang kering dengan ketinggian minimal 15-20 cm
5. Kemudian ditutup dengan karung berpori (karung goni) selama 3-4 hari
6. Agar proses fermentasi dapat berlangsung dengan baik perhatikan agar suhu tidak melebihi 500 C, bila suhunya lebih dari 500 C turunkan suhunya dengan cara membolak balik
7. Suhu yang tinggi dapat mengakibatkan bokashi menjadi rusak karena terjadi proses pembusukan
8. Setelah 4-7 hari bokashi telah selesai terfermentasi dan siap digunakan sebagai pupuk organik.
Berikut Gambar Pupuk Bokashi:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/bk3-300x225.jpghttp://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/bokashii1-300x225.jpg
c. Pembuatan Bokashi Cair
- Bahan-bahan untuk ukuran 200 liter bokashi cair :
1.
Pupuk kotoran hewan/pupuk kandang
=
30 kg
2.
Molase/Gula pasir/merah
=
1 liter/250 gr
3.
EM-4
=
1 liter
4.
Air secukupnya
- Cara Pembuatannya:
1. Isi drum ukuran 200 liter dengan air setengahnya
2. Pada tempat yang terpisah buat larutan molase sebanyak 1 liter, dengan cara mencampurkan gula putih/merah sebanyak 250 gram dengan air sebanyak 1 liter
3. Masukan molase tadi sebanyak 1 liter bersama EM-4 sebanyak 1 liter ke dalam drum, kemudian aduk perlahan-lahan hingga rata
4. Masukan pupuk kandang sebanyak 30 kgdan aduk perlahan-lahan hingga ersatu dengan larutan tadi
5. Tambahkan air sebanyak 100 liter hingga drum menjadi penuh, kemudian aduksampai rata dan tutup rapat-rapat
6. Lakukan pengadukan secara perlahansetiap pagi selama 4 hari. Cara pengadukan setiap hari cukup lima putaran saja. Setelah diaduk biarkan air larutan bergerak sampai tenang lalu drum ditutup kembali
7. Setelah 4 hari bokashi cair EM-4 siap untuk digunakan.
Catatan:
Bila tidak ada molase, setiap macam gula dapat digunakan sebagai penggantinya. Beberapa bahan pengganti tersebut adalah nira tebu gula, sari (juice) buah-buahan,dan air buangan industri alkohol
Jumah kandungan air adalah merupakan petunjuk. Jumlah air yang perluditambahkan tergantung pada kandungan air bahan yang digunakan. Jumlah air yang paling sesuai adalah jumlah air yang diperlukan membuat bahan-bahan basah tetapi tidak sampai berlebihan dan terbuang.
berikut gambar pupuk bokashi yang sudah jadi:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/bk4-300x223.jpg
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/bakashi2-272x300.jpg

Definisi Pestisida

by kristoferyanuar on Jun.13, 2010, under agriculture on farm
Pestisida adalah bahan yang digunakan untuk mengendalikan, menolak, memikat, atau membasmi organisme pengganggu. Nama ini berasal dari pest (“hama“) yang diberi akhiran -cide(“pembasmi”). Sasarannya bermacam-macam, seperti serangga, tikus, gulma, burung, mamalia, ikan, atau mikrobia yang dianggap mengganggu. Pestisida biasanya, tapi tak selalu, beracun. dalam bahasa sehari-hari, pestisida seringkali disebut sebagai “racun”.
Tergantung dari sasarannya, pestisida dapat berupa
Penggunaan pestisida tanpa mengikuti aturan yang diberikan membahayakan kesehatan manusia dan lingkungan, serta juga dapat merusak ekosistem. Dengan adanya pestisida ini, produksi pertanian meningkat dan kesejahteraan petani juga semakin baik. Karena pestisida tersebut racun yang dapat saja membunuh organisme berguna bahkan nyawa pengguna juga bisa terancam bila penggunaannya tidak sesuai prosedur yang telah ditetapkan. menurut depkes riau kejadian keracunan tidak bisa di tanggulangi lagi sebab para petani sebagian besar menggunakan pestisida kimia yang sangat buruk bagi kesehatan mereka lebih memilih pestisida kimia dari pada pestisida botani (buatan) kejadian keracunan pun sangat meningkat di provinsi tersebut. mMnurut data kesehatan pekan baru tahun 2007 ada 446 orang meninggal akibat keracunan pestisida setiap tahunnya dan sekitar 30% mengalami gejala keracunan saat menggunakan pestisida Karena petani kurang tau cara menggunakan pestisida secara efektif dan penggunaan pestisida secara berlebihan, dan berdasarkan hasil penilitian Ir. La Ode Arief M. Rur.SC. dari Sumatera Barat tahun 2005 mengatakan penyebab keracunan pestisida di Riau akibat kurang pengetahuan petani dalam penggunaan pestisida secara efektif dan tidak menggunakan alat pelindung diri saat pemajanan pestisida,hasilnya dari 2300 responden yang peda dasarnya para petani hanya 20% petani yang menggunakan APD (alat pelindung diri), 60% patani tidak tau cara menggunakan pestisida secara efektif dan mereka mengatakan setelah manggunakan pestisida timbul gejala pada tubuh ( mual,sakit tenggorokan, gatal – gatal, pandangan kabur, Dll.)dan sekitar 20% petani tersebut tidak tau sama sekali tentang bahaya pestisida terhadap kesehatan,begitu tutur Ir. La Ode Arief M. Rur.SC. beliau juga mengatakan semakin rendah tingkat pendidikan petani semakin besar risiko terpajan penyakit akibat pestisida. Oleh karena itu, adalah hal yang bijak jika kita melakukan usaha pencegahan sebelum pencemaran dan keracunan pestisida mengenai diri kita atau makhluk yang berguna lainnya. Usaha atau tindakan pencegahan yang perlu dilakukan adalah :
  1. Ketahui dan pahami dengan yakin tentang kegunaan suatu pestisida. Jangan sampai salah berantas. Misalnya, herbisida jangan digunakan untuk membasmi serangga. Hasilnya, serangga yang dimaksud belum tentu mati, sedangkan tanah dan tanaman telah terlanjur tercemar.
  2. Ikuti petunjuk-petunjuk mengenai aturan pakai dan dosis yang dianjurkan pabrik atau petugas penyuluh.
  3. Jangan terlalu tergesa-gesa menggunakan pestisida. Tanyakan terlebih dahulu pada penyuluh.
  4. Jangan telat memberantas hama, bila penyuluh telah menganjurkan menggunakannya.
  5. Jangan salah pakai pestisida. Lihat faktor lainnya seperti jenis hama dan terkadang usia tanaman juga diperhatikan.
  6. Gunakan tempat khusus untuk pelarutan pestisida dan jangan sampai tercecer.
  7. Pahami dengan baik cara pemakaian pestisida.
Berikut Gambar Pestisida:
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/64451297_1-Gambar-dari-Pestisida-anti-rayap-tikus-nyamuk-kecoa-pest-control-hama-pertanian-alat-fumigasi-300x226.png
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/aplikasi-nasa-balai-benih1-300x225.jpg
http://blogs.unpad.ac.id/kristoferyanuar/files/2010/06/KUANTUM49-232x300.jpg

PENGGUNAAN PESTISIDA YANG BAIK DAN BENAR DENGAN RESIDU MINIMUM

by kristoferyanuar on Jun.13, 2010, under agriculture on farm
Telah disadari bahwa pada umumnya pestisida merupakan bahan berbahaya yang dapat menimbulkan pengaruh negatif terhadap kesehatan manusia dan kelestarian lingkungan hidup. Namun demikian, pestisida juga dapat memberikan manfaat, sehingga pestisida banyak digunakan dalam pembangunan di berbagai sektor, termasuk pertanian. Memperhatikan manfaat dan dampak negatifnya, maka pestisida harus dikelola dengan sebaik-baiknya sehingga dapat diperoleh manfaat yang sebesar-besarnya dengan dampak negatif yang sekecil-kecilnya.
Pengendalian organisme pengganggu tumbuhan (OPT) dengan menggunakan pestisida banyak dilakukan secara luas oleh masyarakat, karena pestisida mempunyai kelebihan dibandingkan dengan cara pengendalian yang lain, yaitu:
o dapat diaplikasikan secara mudah;
o dapat diaplikasikan hampir di setiap tempat dan waktu;
o hasilnya dapat dilihat dalam waktu singkat;
o dapat diaplikasikan dalam areal yang luas dalam waktu singkat; dan
o mudah diperoleh, dapat dijumpai di kios-kios pedesaan sampai pasar swalayan di kota besar.
Di samping memiliki kelebihan tersebut di atas, pestisida harus diwaspadai karena dapat memberikan dampak negatif, baik secara langsung maupun tidak langsung, antara lain:
o keracunan dan kematian pada manusia; ternak dan hewan piaraan; satwa liar; ikan dan biota air lainnya; biota tanah; tanaman; musuh alami OPT;
o terjadinya resistensi, resurjensi, dan perubahan status OPT;
o pencemaran lingkungan hidup;
o residu pestisida yang berdampak negatif terhadap konsumen; dan
o terhambatnya perdagangan hasil pertanian.
Di antara berbagai dampak negatif penggunaan pestisida tersebut di atas, masalah residu pestisida pada hasil pertanian dewasa ini mendapat perhatian yang makin serius bagi kepentingan nasional maupun internasional. Hal tersebut disebabkan oleh;
o makin meningkatnya kesadaran individu (konsumen) tentang pengaruh negatif residu pestisida pada hasil pertanian terhadap kesehatan manusia. Kesadaran ini telah muncul di negara-negara maju dan meluas ke negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. Konsumen akan memilih hasil pertanian yang aman konsumsi (dalam hal ini yang bebas pestisida) atau kalau mengandung residu pestisida, maka kadarnya masih di bawah batas toleransi.
o makin ketatnya persyaratan keamanan pangan, yang berakibat pada meningkatnya tuntutan terhadap mutu pangan (kualitas produk).
o terjadinya hambatan perdagangan hasil pertanian terutama dalam ekspor.

Hello world!

by kristoferyanuar on Jun.09, 2010, under Uncategorized
Welcome to Blogs Unpad | Mari Kita Menulis. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!

·         Hi! Welcome to BELIVE IT OR NOT!

Thanks for dropping by! Feel free to join the discussion by leaving comments, and stay updated by subscribing to the RSS feed. See ya around!

·         Recent Posts

·         Browse by tags

·         Categories

·         Meta

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!

Blogroll

A few highly recommended websites...

Archives

All entries, chronologically...
Powered by WordPress. Theme: Pixel. Sweet icons by famfamfam. Back to top ↑
WordPress
HUBUNGAN NILAI KESUKSESAN, EKSPEKTANSI KESUKSESAN, DAN MOTIVASI BERPRESTASI REMAJA MISKIN PUSAT PENGEMBANGAN ANAK COMPASSION-MALANG


Salah satu penyebab kemiskinan adalah adanya culture of poverty dan streotipe orang miskin tidak bisa maju, yang menyebabkan masyarakat miskin tidak memiliki keinginan atau keyakinan untuk sukses. Lingkungan budaya dan streotip miskin mungkin memeri pengaruh negatif pada motivasi berprestasi, nilai dan ekspektansi remaja miskin terhadap kesuksesan. Namun bila melihat ciri-ciri remaja pada umumnya, dimana remaja cenderung idealis, memiliki pemikiran fantasi ke depan dan memiliki nilai pribadi yang kadang tidak sesuai dengan orang dewasa atau lingkungannya, mungkin saja remaja miskin tidak terimbas pengaruh budaya dan streotip kemiskinan dari lingkungan. Kesenjangan pendapat ini merupakan bagian latar belakang permasalahan penelitian.
Tujuan penelitian ini adalah untuk; (1) mengetahui bagaimana ekspektansi kesuksesan, nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion (2) mengetahui adakah hubungan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion (3) mengetahui adakah hubungan antara ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion (4) mengetahui adakah hubungan antara nilai kesuksesan, espektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion


Variabel bebas dalam penelitian ini adalah nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan, sedangkan variabel terikat adalah motivasi berprestasi. Penelitian ini didasari dengan rancangan penelitian lapangan dengan pendekatan kuantitatif. Alat ukur yang digunakan dalam penelitian ini adalah skala nilai kesuksesan, skala ekspektansi kesuksesan dan skala motivasi berprestasi.
Populasi pada penelitian ini adalah remaja yang hidup dalam kemiskinan ekonomi, yang terdaftar dalam Pusat Pengembangan Anak Yayasan Compassion Indonesia di kota Malang. Sampel diambil dengan teknik purposive sample dan data dianalisis dengan teknik analisis deskriptif, analisis korelasi dan analisis regresi ganda.
Hasil penelitian ini adalah; (1) sebagian besar tingkat motivasi berprestasi remaja miskin berada pada kategori rendah (2) sebagian besar tingkat nilai kesuksesan berprestasi remaja miskin berada pada kategori rendah (3) sebagian besar tingkat motivasi berprestasi remaja miskin berada pada kategori tinggi (4) ada hubungan yang signifikan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi (5) ada hubungan antara ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi (6) ada hubungan antara nilai kesuksesan dan nilai kesuksesan secara bersama-sama dengan motivasi berprestasi.
Kata kunci:  nilai kesuksesan, ekspektansi kesuksesan, motivasi berprestasi, remaja miskin.
Naskah artikel ini diambil dari skripsi “Ria Uli Hasibuan” Prodi Psikologi Universitas Negeri Malang Angkatan 2003

Keadaan ekonomi Indonesia yang semakin terpuruk sejak krisis moneter tahun 1998, disusul kenaikan bahan bakar minyak dan harga beras pada awal tahun 2005 menyebabkan jumlah orang-orang miskin bertambah banyak. Berdasarkan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) Badan Pusat Statistik (BPS), diketahui penduduk miskin pada Maret 2006 mencapai 39,05 juta jiwa atau 17,75 persen dari total jumlah penduduk (Berita Resmi Statistik, 2006). Bertambahnya penduduk miskin secara otomatis berarti semakin manambah banyak keluarga yang sulit untuk memenuhi kebutuhan anak-anaknya.
Bila melihat fakta yang ada di Indonesia, selain merupakan permasalahan ekonomi, kemiskinan juga menjadi akar permasalahan berbagai aspek kehidupan. Kemiskinan mempengaruhi bidang kesehatan masyarakat. Ketidakmampuan finansial menyebabkan masyarakat miskin sering tidak mendapatkan asupan gizi yang cukup, sulit untuk membiayai pengobatan ketika sakit, keterbatasan dana untuk menciptakan sanitasi lingkungan yang baik dan bahkan menyebabkan kejadian yang cukup ekstrim seperti kelaparan di beberapa daerah di Indonesia yang menyebabkan banyak balita menderita gizi buruk. Prasetyo (2006:10) menulis “setiap hari lahir sekitar 11.000 anak Indonesia, namun 800 di antaranya meninggal sebelum usia lima tahun oleh penyakit-penyakit yang sebenarnya bisa dicegah”.
Kemiskinan mempengaruhi kehidupan sosial, kemiskinan sering kali menyebabkan timbulnya pembedaan status sosial, yang membedakan kedudukan, peranan, dan tanggung jawab seseorang dalam masyarakat sehingga menimbulkan kesenjangan sosial. Kemiskinan juga menyebabkan permasalahan sosial, seperti pelacuran anak. Julianto (dalam Prasetyo, 2006:43) mengungkapkan sebuah penelitian yang dilakukan oleh Yayasan Kakak yang menunjukkan bahwa salah satu sebab utama terjadinya pelacuran anak, di antaranya adalah ketidakmampuan untuk bersekolah.
Kemiskinan membatasi kesempatan anak-anak memperoleh pendidikan seperti yang diungkapkan dalam Kompas (2007:1) “sejumlah warga negara kurang mampu menyatakan pesimis bisa memberikan bekal pendidikan kepada anak-anak mereka, minimal hingga jenjang SLTA. Umumnya, kendala yang mereka hadapi adalah belitan kemiskinan sehingga prioritas pendidikan tergeser oleh kebutuhan sehari-hari”.
Kemiskinan dapat mempengaruhi stabilitas keamanan dan kenyamanan masyarakat karena kebutuhan yang tidak terpenuhi membuat keresahan masyarakat bertambah sehingga menimbulkan gejolak-gejolak sosial. Seperti demonstrasi menuntut kebijakan pemerintah, pelegalan larangan-larangan umum dengan alasan ketidakmampuan ekonomi, tipisnya rasa nasionalisme bangsa oleh karena ketidakpuasan terhadap pemerintah dan sebagainya.
Kemiskinan mempengaruhi tindak kriminalitas. Aristoteles (dalam Haba, 2005) seorang filsuf Yunani kuno mengungkapkan “Kemiskinan adalah orang tua dari revolusi dan kriminalitas”. Banyak tindak kriminalitas diakibatkan oleh kemiskinan, seperti kasus pencurian, penjualan anak bahkan pembunuhan yang disebabkan kerena sulitnya memenuhi kebutuhan hidup.
Dalam hal ini jelas dapat disimpulkan bahwa kemiskinan merupakan salah satu penyakit bangsa yang sangat menghambat pembangunan dan harus terus diatasi apabila tidak menginginkan bangsa menjadi semakin terpuruk. Data perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Anak (UNICEF) menyatakan, dua sampai tiga juta anak Indonesia akan disebut sebagai generasi yang hilang akibat kekurangan pangan, penyakitan dan tidak berpendidikan (Prasetyo, 2006:11).
            Beberapa ahli juga mengatakan bahwa kemiskinan adalah patologi sosial. Menurut Matza dan Miller (dalam Haba, 2005) tentang kemiskinan “Above all it is social pathology, which is to say that disrepute is the imputation or stigma that goes along with being sub-employed” oleh karena itu pemerintah, segenap elemen masyarakat, lembaga-lembaga swadaya masyarakat perlu mencurahkan perhatian khusus untuk mengentaskan kemiskinan.
            Pandangan akan batasan dan faktor-faktor penyebab kemiskinan memang beragam. Scarpitti (1992:209) menulis bahwa masyarakat Amerika memiliki pandangan tentang kemiskinan yang khas dan keras. Pandangan masyarakat ini meyakini bahwa orang miskin menjadi miskin karena kegagalan mereka sendiri. Akibatnya, kemiskinan dilihat sebagai permasalahan individual dengan solusi-solusi individual
            Scarpitti (1992:211-212) juga menguraikan pandangan masyarakat Amerika yang tertuang dalam American dream mengenai pandangan terhadap budaya kemiskinan. Budaya kemiskinan didefinisikan sebagai suatu cara hidup yang dilambangkan dalam masyarakat urban dan perkampungan kumuh. Hal ini terdiri dari banyak jalinan sosial, ekonomi dan faktor-faktor psikologis, termasuk disorganisasi keluarga dan tidak merencanakan masa depan. Pendapat budaya kemiskinan masyarakat Amerika ini mendorong banyak stereotip terkemuka, seperti orang-orang miskin tidak mau bekerja, mereka tidak dapat menunda kepuasan dan mereka malas. Asumsi ini menganggap kemiskinan berasal dari moral yang miskin, bukan karena kurangnya uang mereka. Anggapan dominan tentang kemiskinan ini dihasilkan dari budaya etika kerja Protestan masyarakat Amerika dan American dream yang berpikir bahwa dengan berkerja keras dan keyakinan, seseorang dapat mengusahakan kesuksesan. Menurut keyakinan ini, orang-orang mengendalikan hidup mereka sendiri dan hanya membutuhkan aplikasi diri untuk menghindari menjadi miskin.
            Hasbullah (2006:16) juga mengungkapkan bahwa kemiskinan terjadi bukan semata karena pendidikan yang rendah, akses sumberdaya ekonomi terbatas, dan kurang modal melainkan manusia juga hidup dengan tingkat survival yang banyak ditentukan oleh spektrum yang lebih luas yaitu nilai-nilai dan struktur organisasi sosial dimana mereka ada di dalamnya. Seseorang itu menjadi miskin tidak terpisahkan dari sitem sosial yang berlaku yang telah membentuk budaya kemiskinan.
            Tetapi tidak semua orang menyetujui pandangan ini. Masih banyak faktor seperti masalah ekonomi, politik, struktur sosial, bencana alam, dan hal-hal lain yang dapat menyebabkan kemiskinan.
Namun salah satu penelitian McClelland (dalam Buck, 1988:383) ternyata mendukung pandangan masyarakat Amerika bahwa kemiskinan berkaitan dengan kualitas psikis individu. McClleland mencoba menunjukkan bahwa ajaran Protestan meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan kebutuhan berprestasi di antara para pengikutnya. Ia mengemukakan bahwa ideologi Protestan yang cenderung mendorong orang tua untuk menekankan kemandirian dan keunggulan sejak usia awal membuat kebutuhan berprestasi semakin tinggi. Dia juga berpendapat bahwa hal ini dapat digeneralisasikan pada kebudayaan lain dan tingkat ekonomi lainnya.
McClelland melakukan beberapa penelitian dengan tempat dan subyek yang berbeda untuk membuktikan hubungan tingkat pertumbuhan ekonomi dan achievement motivation (motivasi berprestasi) seperti menggunakan nilai-nilai dalam buku cerita anak-anak, analisis literatur Yunani kuno, tingkat konsumsi listrik dan lain-lain. Secara keseluruhan hasil penelitian yang dilakukan McClelland konsisten dengan tesis bahwa nilai-nilai budaya tertentu mendorong kebutuhan berprestasi dan kebutuhan ini merupakan salah satu faktor penting mempengaruhi pertumbuhan ekonomi (Buck,1988:384). Sehingga dari hal ini, dapat disimpulkan bahwa salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengentaskan kemiskinan adalah dengan meningkatkan motivasi berprestasi seseorang untuk keluar dari kemiskinan.
McClelland (1953:79) memberikan pengertian motivasi berprestasi sebagai suatu usaha untuk mencapai kesuksesan, yang bertujuan berhasil dalam persaingan dengan berpedoman pada ukuran keunggulan tertentu. Eccles (2002) menyatakan bahwa motivasi berprestasi memiliki hubungan dengan nilai dan ekspektansi kesuksesan.
            Menurut Rokeach (1980:160) nilai merujuk pada kriteria untuk menentukan tingkat kebaikan, keburukan dan keindahan. Nilai (Value) merupakan pikiran-pikiran yang dimuat secara afektif tentang objek, ide-ide, tingkah laku, dan lainnya, yang menentukan tingkah laku, tapi tidak wajib untuk melakukannya. Nilai-nilai kemadirian, keunggulan dan semangat berprestasi, perlu ditanamkan sedini mungkin, sehingga pada saat usia seseorang memasuki usia produktif mereka dapat menghasilkan keluaran yang baik disertai sikap dan ketahanan mental berusaha yang matang.
Eccles (dalam Eccles & Wigfield, 2002, Wigfield, Tonks, & Eccles, 2002) memberikan definisi ekspektansi kesuksesan (expectatancy for success) sebagai keyakinan individu tentang bagaimana mereka dapat melakukan sesuatu di masa depan di mana keyakinan tersebut didasari oleh kemampuannya yang dimiliki. Keyakinan seperti ini sangat penting untuk memotivasi seseorang meraih keberhasilan. Dukungan terhadap pernyataan ini sampai sekarang dapat dilihat dengan banyaknya buku tentang kesuksesan yang mengemukakan bahwa kunci kesuksesan ditentukan oleh keyakinan, harapan, keinginan, motivasi, impian (Elfiki, 2003, Schwartz, 1996).
Seperti telah diungkapkan kemiskinan memang merupakan permasalahan yang pelik. Kemiskinan disebabkan oleh banyak faktor dan memberi dampak negatif pada banyak sektor, di mana beberapa faktor membentuk siklus bolak-balik yang sukar putus. Hasbullah (2006:17) mengatakan bahwa penaggulangan kemiskinan hanya akan membawa hasil jika dilakukan gerakan bersama oleh setiap komponen pemerintah, organisasi kemasyarakatan, organisasi keagamaan, LSM dan masyarakat. Dan mengingat bahwa penting bagi masyarakat miskin memiliki komponen psikologis yang kuat seperti motivasi berprestasi yang tinggi, nilai-nilai yang positif dan harapan yang tinggi untuk sukses sebagai kekuatan dorongan untuk keluar dari kemiskinan, maka upaya pembentukan kualitas psikologis demikian penting untuk dilakukan.
Compassion merupakan salah satu lembaga swadaya masyarakat (LSM) atau yayasan sosial yang bergerak dalam usaha mengentaskan kemiskinan melalui program Pusat Pengembangan Anak (PPA). Program ini membiayai, membina, memberikan bantuan pendidikan intelektual dan pembinaan psikologis kepada anak-anak (tingkat taman kanak-kanak hingga sekolah dasar) dan remaja (tingkat sekolah menengah pertama dan mengengah atas) yang orang tuanya masuk dalam kategori miskin. Sasaran program ini adalah untuk mengusahakan pengembangan rohani, pengembangan jasmani, pengembangan kognitif serta pengembangan sosio-emosional anak. Dengan usaha ini diharapkan agar anak-anak dan remaja miskin tersebut dapat memperoleh penghidupan yang lebih baik di masa depan dan dapat ikut membangun bangsa.
Namun berdasarkan informasi yang diperoleh di lapangan, pada kenyataannya banyak remaja miskin yang di bina dalam Pusat Pengembangan Anak Yayasan Compassion masih memiliki motivasi berprestasi yang rendah. Ada kemungkinan keterbatasan ekonomi dianggap sebagai halangan besar bagi masyarakat miskin untuk berambisi merealisasikan dorongan dan kebutuhan untuk maju sehingga ekspektansi remaja ini terhalangi. Karena mereka menderita kemiskinan maka seolah-olah mereka tidak berdaya untuk mencapai cita-cita yang tinggi, sehingga cenderung memilih cara hidup pasrah, mengalir dan hanya menjalani apa yang ada. Bahkan hal ini lebih diperparah dengan adanya strereotipe budaya yang cenderung membatasi. Kuntoro (1995:44) mengungkapkan bahwa “dalam budaya masyarakat miskin seperti di Jawa, motivasi dan kebutuhan untuk maju yang melebihi batas seolah-olah tidak disetujui umum, sebagaimana ungkapan “Cebol Nggayuh Lintang”. Ungkapan ini menunjukkan sesuatu yang tak masuk akal jika orang miskin mempunyai cita-cita tinggi”. Atau mungkin salah satu penyebab kurangnya motivasi berprestasi miskin ini dikarenakan nilai-nilai budaya kemiskinan yang terinternalisasi dari lingkungan.
Menurut Mahmud (1989) masa remaja merupakan masa yang penting bagi perkembangan prestasi karena selama masa remaja inilah remaja membuat keputusan penting sehubungan dengan masa depan pendidikan dan pekerjaan. Prestasi di sekolah dan di dalam pekerjaan sangat terkait. Berprestasi baik di sekolah dan di dalam pekerjaan sangat terkait. Berprestasi baik di sekolah pada umumnya meratakan jalan untuk memperoleh pekerjaan yang baik pula.
Selain mementingkan prestasi, Piaget (dalam Santrock, 1995:10) menambahkan bahwa salah satu ciri pemikiran operasinal formal remaja adalah bahwa pada tahap perkembangannya, remaja memiliki pemikiran idealis. Dalam pemikiran yang idealis ini, remaja mulai berpikir tentang ciri-ciri ideal mereka dan orang lain dengan menggunakan standar-standar. Sementara pada masa anak-anak lebih berpikir tentang apa yang nyata dan apa yang terbatas, selama masa remaja, pemikiran-pemikiran sering berupa fantasi yang mengarah ke masa depan. Sukanto (1996:10) juga menambahkan salah satu ciri remaja adalah menginginkan sistem nilai dan kaidah yang serasi dengan kebutuhan atau keinginannya tidak selalu sama dengan sistem nilai dan kaidah yang dianut oleh orang dewasa. Bila melihat ciri-ciri remaja ini ada kemungkinan remaja miskin tidak tergantung pada keadaan yang ada di lingkungan karena cenderung menuruti pemikiran dan nilai-nilai pribadi.
Berdasarkan uraian di atas terdapat pemikiran yang bertentangan. Apakah budaya kemiskinan (culture of poverty) yang umumnya ada dalam lingkungan masyarakat miskin dan stereotip orang miskin sulit maju mempengaruhi ekspektansi kesuksesan dan nilai kesuksesan serta motivasi berprestasi remaja miskin atau tidak mempengaruhi ekpektansi kesuksesan, nilai kesuksesan, serta motivasi berprestasi remaja miskin karena dalam tahap perkembangannya remaja cenderung memiliki pemikiran idealis yang sering berupa fantasi yang mengarah ke masa depan dan mengikuti sistem nilai pribadi sesuai keinginannya meskipun bertentangan dengan yang dianut oleh orang dewasa.       
Dari latar belakang pertentangan di atas maka penulis tertarik untuk meneliti permasalahan ini. Secara spesifik penulis mencoba untuk mendeskripsikan motivasi berprestasi, ekpektansi kesuksesan di masa depan, nilai terhadap kesuksesan dalam aspek pendidikan, pekerjaan dan penghasilan di masa depan, serta mengungkap hubungan diantara ketiga variabel tersebut pada remaja miskin yang mengikuti program pusat pengembangan anak Yayasan Compassion di Malang.

METODE
Penelitian ini didasari dengan rancangan penelitian lapangan. Ditinjau dari pendekatan yang digunakan, penelitian lapangan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu penelitian kuantitatif dan kualitatif. (Universitas Negeri Malang, 2007:1). Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kuantitatif.
Penelitian ini menggunakan tiga variabel yaitu ekspektansi kesuksesan dan nilai kesuksesan sebagai variabel bebas serta motivasi berprestasi sebagai variabel terikat.
Penelitian ini akan menggambarkan hubungan variabel nilai kesuksesan (X1) dan motivasi berprestasi (Y), hubungan variabel ekspektansi kesuksesan (X2) dengan motivasi berprestasi (Y), serta hubungan antar variabel nilai kesuksesan (X1), ekspektansi kesuksesan (X2) dengan motivasi berprestasi (Y).
Populasi pada penelitian ini adalah remaja dengan ekonomi miskin yang mengikuti program Pusat Pengembangan Anak (PPA) Yayasan Compassion Indonesia yang tersebar di 23 tempat di kota Malang, dengan rentang usia 15-18 tahun dimana berdasarkan usia mereka sedang menempuh pendidikan di SMP atau SMA/SMK/Kursus.
Sampel diambil menggunakan desain nonprobability sampling dengan jenis teknik purposive sampling. Dengan teknik pengambilan sampel berdasarkan tujuan (purposive sampling) ini, siapa yang akan menjadi sampel diserahkan pada pertimbangan pengumpul data yang sesuai dengan maksud dan tujuan peneliti Teknik purposive sampling sampel dipilih dari sub populasi yang mempunyai sifat sesuai dengan sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya. Tidak semua daerah/rumpun populasi diteliti, cukup dua atau tiga daerah kunci atau kelompok kunci yang diambil sampelnya untuk diteliti. Teknik ini juga disebut pula dengan judgment sampling.
Program pengembangan anak Yayasan Compassion Indonesia tersebar di 23 tempat di Kota Malang, maka untuk mengatasi kesulitan mobilitas pengumpulan data dan keefisienan kerja, maka tenik pengambilan sampel bertujuan digunakan dalam penelitian ini. Pertimbangan teknik ini dapat digunakan dengan tetap mengharapkan keterwakilan populasi adalah karena populasi dalam penelitian ini dinilai sebagai populasi yang homogen.
Dengan menggunakan teknik ini, maka dari 23 tempat program pengembangan anak dilaksanakan, dipilih 8 tempat yang mudah dijangkau dan tidak mengalami kesulitan perizinan, 3 tempat digunakan untuk uji coba lapangan dan 5 tempat untuk penelitian sesungguhnya.
Untuk mengukur variabel penelitian ini digunakan instrumen berupa skala yang dikembangkan oleh peneliti dan akan diuji kesahihan atau validitasnya, yaitu: skala ekpektansi kesuksesan untuk mengukur tingkat ekspektansi kesuksesan remaja miskin, skala nilai kesuksesan untuk mengukur tingkat nilai kesuksesan remaja miskin dan skala motivasi berprestasi untuk mengukur motivasi berprestasi remaja miskin.
Teknik analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis deskriptif dan korelasional. Teknik analisis deskriptif digunakan untuk mengetahui gambaran lebih jelas mengenai nilai kesuksesan, ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion. Analisis deskriptif yang digunakan diantaranya adalah nilai minimum, nilai maksimum, mean, standar deviasi, klasifikasi norma standar dengan skor-T.
Teknik analisis data yang digunakan untuk menguji hipotesis pertama dan kedua dalam penelitian ini adalah teknik analisis korelasi sederhana, yaitu dengan korelasi product moment, yang diuji pada taraf siginifikansi p £ 0,05. Sedangkan, teknis analisis korelasi regresi berganda digunakan untuk menguji hipotesis ketiga. Keberartian koefisien korelasi pada penelitian ini diuji pada taraf signifikansi p £ 0,05.

HASIL PENELITIAN
Remaja miskin yang termasuk kategori memiliki motivasi berprestasi tinggi sebanyak 16 orang (43,24%), sedangkan yang memiliki motivasi berprestasi rendah sebanyak 21 orang (56,76%). Dari hasil tersebut dapat dilihat bahwa lebih banyak remaja miskin yang memiliki motivasi berprestasi rendah, namun tidak terlalu besar jumlahnya.
Remaja miskin yang termasuk kategori memiliki nilai kesuksesan tinggi sebanyak 17 orang (45,95%), sedangkan motivasi rendah sebanyak 20 orang (54,05%). Dari data tersebut bisa dilihat lebih banyak remaja miskin yang memiliki tingkat nilai kesuksesan rendah, namun tidak terlalu besar perbedaan jumlahnya.
Remaja miskin yang termasuk kategori memiliki ekspektansi kesuksesan tinggi sebanyak 19 orang (51,35%), sedangkan yang memiliki ekspektansi kesuksesan rendah sebanyak 18 orang (48,65%). Dari data tersebut dapat dilihat bahwa remaja miskin yang memiliki tingkat ekspektansi kesuksesan tinggi lebih banyak, meskipun sangat sedikit perbedaannya.
Analisis korelasional dilakukan untuk menguji hipotesis 1, hipotesis 2 dan hipotesis 3. Hasil korelasi nilai kesuksesan dengan motivasi berprestasi dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi.
Tabel 1.2 Rangkuman Hasil Analisis Korelasional

Variabel yang dikorelasikan
N
R
p
Motivasi Berprestasi –  Nilai Kesuksesan
37
0.361
0.028
Motivasi Berprestasi –  Ekspektansi Kesuksesan
37
0.523
0.001
Motivasi Berprestasi –  Nilai Kesuksesan dan               Ekspektansi Kesuksesan
37
0.537
0.010

a. Pengujian Hipotesis 1
Dari perhitungan nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi dengan menggunakan korelasi product moment pearson diperoleh rx1y = 0,361, p = 0,028, pada taraf signifikansi 5% (p ≤ 0,05), hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi. Tanda positif menunjukkan bahwa ada hubungan yang searah antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi dimana semakin tinggi nilai kesuksesan maka semakin tinggi pula motivasi berprestasi remaja miskin binaan PPA Compassion Malang. Dengan demikian, hipotesis pertama yang berbunyi “Ada hubungan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi”, dapat diterima kebenarannya.

b.  Pengujian Hipotesis 2
Dari perhitungan data ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi dengan menggunakan korelasi product moment pearson diperoleh rx2y = 0,523,     p = 0,001, pada taraf signifikansi 5% (p ≤ 0,05), hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi. Tanda positif menunjukkan bahwa ada hubungan yang searah antara ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi dimana semakin tinggi ekspektansi kesuksesan maka semakin tinggi pula motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion. Hal ini berarti, hipotesis kedua yang berbunyi “Ada hubungan antara ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi”, dapat diterima kebenarannya.

c. Hipotesis 3
Untuk menguji hipotesis tiga digunakan teknik analisis korelasional ganda (multiple corelation). Berdasarkan hasil analisis korelasi ganda nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi sebagai variabel terikat pada tabel 4.7 halaman 71, dimana R = 0,537 dan p £ 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi. Tanda positif menunjukkan bahwa ada hubungan yang searah antara nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi, ini berarti semakin tinggi nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan maka semakin tinggi pula motivasi berprestasi remaja miskin binaan PPA Compassion Malang. Dengan demikian, hipotesis ketiga yang berbunyi “Ada hubungan antara nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan secara bersama-sama dengan motivasi berprestasi”, dapat diterima kebenarannya.

PEMBAHASAN
Pada penelitian remaja miskin di PPA Compassion ini hasil yang diperoleh menunjukkan remaja miskin yang memiliki motivasi berprestasi tinggi sebanyak 16 orang (43,24%), sedangkan remaja miskin yang memiliki motivasi berprestasi rendah sebanyak 21 orang (56,76%). Dari hasil ini dapat dilihat bahwa lebih banyak remaja miskin yang memiliki motivasi berprestasi rendah, sehingga cukup mendukung perkiraan sebelumnya, yaitu bahwa faktor ekonomi memberikan pengaruh pada motivasi berprestasi remaja miskin.
Fakta bahwa ternyata remaja miskin di PPA Compassion yang memiliki motivasi berprestasi tinggi juga cukup banyak kemungkinan disebabkan karena adanya intervensi pengaruh program pembinaan yang diterima remaja miskin di PPA Compassion. Seperti diketahui anak-anak binaan PPA Compassion sudah dibina sejak usia 3 – 8 tahun, sehingga ada kemungkinan hasil pembinaan program, seperti My Plan For Tommorow, yang memberi pengaruh peningkatan motivasi berprestasi pada remaja miskin.
Selain faktor di atas, masih banyak faktor lain yang dapat mempengaruhi tinggi rendahnya tingkat motivasi berprestasi remaja miskin diantaranya adalah intelegensi dan wawasan remaja miskin, pendidikan yang ditempuh dan yang paling penting adalah dukungan orang tua. Mahmud (1989:89-90) menulis bahwa hasil penelitian menunjukkan kasus remaja miskin berprestasi tinggi itu berakar pada sikap orang tua yang hangat dan suka memotivasi, yang menaruh minat pada kemajuan belajar anak-anaknya, dan yang bergairah sekali melihat anak-anaknya berhasil baik dalam pelajarannya. Dengan kata lain, hubungan keluarga yang positif beserta dorongan orang tua yang simpatik dapat mengatasi pengaruh negatif dari keadaan sosial ekonomi yang tidak baik.
Remaja miskin yang termasuk kategori memiliki nilai kesuksesan tinggi sebanyak 17 orang (45,95%), sedangkan yang memiliki nilai kesuksesan rendah sebanyak 20 orang (54,05%). Kemungkinan faktor yang menyebabkan remaja miskin tetap memiliki nilai kesuksesan sedang dan tinggi meskipun dibatasi oleh keadaan ekonomi diantaranya adalah karena salah satu ciri-ciri pada tahap remaja adalah bahwa mereka cenderung memiliki sistem nilai dan kaidah yang serasi dengan kebutuhan atau keinginannya yang tidak selalu sama dengan sistem nilai dan kaidah yang dianut oleh orang dewasa. Piaget (dalam Santrock, 1995:10) juga mengemukakan bahwa salah satu ciri pemikiran operasinal formal remaja adalah bahwa tahap perkembangannya, remaja memiliki pemikiran idealis. Bila melihat ciri-ciri remaja ini ada kemungkinan andaikata lingkungannya memiliki nilai-nilai culture of poverty atau adanya streotipe masyarakat yang membatasi kemajuan, remaja miskin tidak selalu mengikuti nilai-nilai yang ada di lingkungan karena cenderung menuruti idealisme pemikiran dan nilai-nilai pribadi. Sedangkan faktor lain yang mengkondisikan remaja miskin memiliki nilai kesuksesan yang tinggi adalah karena intervensi pengaruh program pembinaan yang diterima remaja miskin di PPA Compassion.
Sedangkan, faktor yang menyebabkan rendahnya nilai yang dimiliki remaja miskin terhadap kesuksesan, selain  karena keterbatasan finansial adalah karena adanya steorotipe yang membatasi persepsi kesuksesan atau karena internalisasi nilai-nilai culture of poverty orang tua dan orang-orang di sekitar lingkungan hidup remaja miskin tersebut seperti yang telah duraikan pada latar belakang penelitian.
Remaja miskin yang termasuk kategori memiliki ekspektansi kesuksesan tinggi sebanyak 19 orang (51,35%), sedangkan yang memiliki ekspektansi kesuksesan rendah sebanyak 18 orang (48,65%).
Dari data tersebut dapat dilihat bahwa remaja miskin yang memiliki tingkat ekspektansi kesuksesan tinggi dan rendah tidak banyak berbeda, meskipun remaja miskin yang memiliki ekspektansi kesuksesan tinggi lebih banyak. Adalah salah satu fenomena yang menarik apabila ditengah keterbatasan ekonomi, remaja miskin tetap memiliki keyakinan akan kemampuan dan peluang mencapai kesuksesan yang tinggi. Jumlah skoring aitem pernyataan yang paling rendah pada skala ekspektansi kesuksesan adalah “keadaan ekonomi membuat saya ragu bisa melanjutkan sekolah yang lebih tinggi setelah SMA”, namun pada aitem yang  tidak menyebutkan ‘kondisi ekonomi’, seperti “saya merasa peluang saya untuk menjadi mahasiswa adalah sedikit” jumlah skornya bertambah cukup besar yaitu 18 angka. Dari hal ini dapat diindikasikan bahwa meskipun rata-rata remaja miskin menyadari kondisi ekonomi membatasi keyakinan untuk sukses, namun remaja miskin tetap memiliki ekspektansi yang tinggi untuk sukses.  
Seperti yang juga telah dikemukakan di atas, beberapa faktor yang mungkin menyebabkan remaja miskin memiliki ekspektansi kesuksesan yang tinggi adalah karena pada umumnya remaja memiliki pemikiran idealis tentang diri mereka sendiri. Piaget (dalam Santrock, 1995:10) mengemukakan bahwa salah satu ciri pemikiran operasinal formal remaja adalah bahwa tahap perkembangannya, remaja memiliki pemikiran idealis. Dalam pemikiran yang idealis ini, remaja mulai berpikir tentang ciri-ciri ideal mereka dan orang lain dengan menggunakan standar-standar. Sementara pada masa anak-anak lebih berpikir tentang apa yang nyata dan apa yang terbatas, selama masa remaja, pemikiran-pemikiran sering berupa fantasi yang mengarah ke masa depan.
Hampir senada dengan Piaget, Hurlock (1980:220) juga menyatakan bahwa pada tahap remaja individu memiliki pemikiran yang tidak relistis. Pemikiran yang tidak realistis ini menyebabkan para remaja cenderung bercita-cita tinggi yang tidak realistis. Oleh karena itu, mereka seringkali tidak memperoleh kepuasan dari prestasi. Dari hal ini dapat ditarik kesimpulan bahwa ciri-ciri pemikiran idealis dan tidak realistis bisa menyebabkan kecenderungan remaja miskin memiliki ekpektansi kesuksesan yang besar. Namun selain dari pada itu, salah satu kemungkinan faktor lain yang mungkin dapat dikaji lebih lanjut yaitu karena adanya intervensi pengaruh program pembinaan dan bantuan dana serta sarana dan presarana yang diterima remaja miskin di PPA Compassion sehingga meningkatkan ekspektansi diri.
Sebaliknya, faktor yang mungkin menyebabkan remaja miskin memiliki ekspektansi kesuksesan rendah adalah karena kondisi ekonomi yang banyak membatasi pemenuhan sarana dan prasarana untuk maju, adanya streotipe orang tua dan lingkungan sekitar yang tidak mendukung perluasan imajinasi meraih kesuksesan, sehingga membuat remaja miskin tidak memiliki keyakinan dan harapan untuk menggapai kesuksesan.
Hasil perhitungan hubungan nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion pada penelitian ini menunjukkan bahwa ada hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi nilai remaja miskin terhadap kesuksesan maka semakin tinggi pula motivasi berprestasi remaja miskin, sebaliknya semakin rendah nilai remaja miskin terhadap kesuksesan maka motivasi berprestasi remaja miskin juga semakin rendah.
Hasil penelitian hubungan ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi pada remaja miskin di PPA Compassion menunjukkan bahwa ada hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi ekspektansi remaja miskin terhadap kesuksesan maka semakin tinggi pula motivasi berprestasi remaja miskin, sebaliknya semakin rendah ekspektansi remaja miskin terhadap kesuksesan maka motivasi berprestasi remaja miskin juga semakin rendah.
Hasil penelitian ini juga mendukung bahwa keyakinan akan kemampuan atau peluang yang dimilikinya mengenai aspek-aspek kesuksesan di masa depan seperti pendidikan yang tinggi, pekerjaan yang bagus dan penghasilan yang besar memberikan kontribusi positif bagi remaja miskin untuk menunjukkan perilaku berprestasi. Semakin tinggi ekspekansi remaja miskin terhadap kesuksesan maka semakin tinggi pula motivasi berprestasinya, dan begitu juga sebaliknya.
Beberapa penelitian yang dilakukan Schneider, mendukung hasil penelitian yang menunjukkan ada hubungan antara ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion. Schneider (2001:21) melakukan penelitian meningkatkan motivasi dan prestasi dengan latihan kelancaran berbahasa inggris. Salah satu hasil penelitiannya menunjukan bahwa ekspektansi berhubungan positif dengan motivasi dan prestasi pada siswa lanjutan.
Hasil pengujian hubungan nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion Malang pada penelitian ini menyimpulkan bahwa terdapat hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi. Sehingga dapat dikatakan, dengan mengupayakan peningkatan nilai dan ekspektansi remaja miskin terhadap aspek-aspek kesuksesan dimasa depan, seperti kesuksesan dalam meraih pendidikan yang tinggi, memperoleh pekerjaan dan penghasilan yang besar, maka diprediksi dapat memberikan peningkatan motivasi berprestasi remaja miskin tersebut.
Hasil pengujian hubungan nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi remaja miskin di PPA Compassion Malang pada penelitian ini menyimpulkan bahwa terdapat hubungan positif dan signifikan antara nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan dengan motivasi berprestasi. Sehingga dapat dikatakan, dengan mengupayakan peningkatan nilai dan ekspektansi remaja miskin terhadap aspek-aspek kesuksesan dimasa depan, seperti kesuksesan dalam meraih pendidikan yang tinggi, memperoleh pekerjaan dan penghasilan yang besar, maka diprediksi dapat memberikan peningkatan motivasi berprestasi remaja miskin tersebut.
Beberapa faktor lain yang dianggap memiliki hubungan dengan motivasi berprestasi dilakukan oleh beberapa peneliti. Hasil penelitian yang dilakukan Ghani (1999) menunjukkan ada hubungan signifikan secara parsial antara motivasi berprestasi dan intelegensi siswa, yang berarti semakin tinggi intelegensi siswa, berarti akan semakin tinggi pula motivasi berprestasinya. Mahmud (1989:89-90) menulis bahwa “hasil penelitian menunjukkan kasus remaja miskin berprestasi tinggi itu berakar pada sikap orang tua yang hangat dan suka memotivasi, yang menaruh minat pada kemajuan belajar anak-anaknya, dan yang bergairah sekali melihat anak-anaknya berhasil baik dalam pelajarannya. Dengan kata lain, hubungan keluarga yang positif beserta dorongan orang tua yang simpatik dapat mengatasi pengaruh negatif dari keadaan sosial ekonomi yang tidak baik”. Dari hal di atas, diketahui faktor lain yang mempengaruhi motivasi berprestasi diantaranya adalah intelegensi, sikap atau pola asuh orang tua, dan sebagainya.
Dengan melihat data di atas juga dapat dilihat bahwa nilai ekspektansi kesuksesan lebih berhubungan dari nilai kesuksesan, hal ini menunjukkan bahwa ekspektansi kesuksesan secara signifikan memberikan sumbangan relatif lebih besar dibandingkan nilai kesuksesan terhadap motivasi berprestasi. Dari hal ini dapat ditarik kesimpulan bahwa andaikata nilai yang dimiliki remaja miskin tidak begitu baik oleh karena lingkungan ataupun pengalaman hidup adalah penting menanamkan keyakinan pada remaja miskin, bahwa mereka bisa mencapai kesuksesan sehingga termotivasi mengusahakan kesuksesan tersebut.
Seperti dikatakan sebelumnya, tingkat ekspektansi dan nilai seseorang terhadap sesuatu dapat berbeda. Terkadang seseorang menilai sesuatu sebagai hal yang baik dan berguna namun tidak memiliki keyakinan akan kemungkinan dapat memperoleh/melakukannya. Sebaliknya, terkadang orang menganggap bahwa kemungkinannya untuk berhasil memperoleh/melakukan sangat besar namun tidak mengusahakan hal tersebut karena tidak menganggap itu penting sehingga tidak menginginkannya. Sebagai contoh seorang anak yang hidup dengan ekonomi miskin menilai penting sebuah tujuan, seperti hendak masuk ke perguruan tinggi tapi tidak berfikir memiliki kesempatan atau sebaliknya jika anak lain dengan ekonomi berkecukupan berfikir dapat dengan mudah masukan perguruan tinggi, tapi kita tidak menginginkannya karena malas belajar.
Namun, seperti telah diuraikan di atas, pada penelitian ini nilai dan ekspektansi masing-masing memberikan sumbangan korelasi pada motivasi berprestasi tanpa harus ada bersamaan, seperti yang ditunjukan dengan diterimanya hipotesis pertama dan hipotesis kedua. Sehingga, ada kemungkinan bahwa walaupun, tingkat nilai dan ekspektansi seseorang berbeda atau bahkan salah satu variabel tidak, tetap ada kemungkinan memberikan pengaruh pada motivasi berprestasi.

KESIMPULAN DAN SARARAN
Dari bab-bab sebelumnya maka beberapa kesimpulan yang dapat diambil dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
Sebagian besar tingkat motivasi berprestasi remaja miskin berada pada kategori rendah
Sebagian besar tingkat nilai kesuksesan remaja miskin berada pada kategori rendah, namun tidak terlalu banyak perbedaan jumlahnya dengan yang kategori tinggi
Sebagian besar tingkat ekpektansi kesuksesan remaja miskin berada pada ketegori tinggi, namun sangat sedikit perbedaan jumlahnya dengan yang kategori rendah
Ada hubungan yang signifikan antara nilai kesuksesan dan motivasi berprestasi
Ada hubungan antara ekspektansi kesuksesan dan motivasi berprestasi
Ada hubungan antara nilai kesuksesan dan nilai kesuksesan secara bersama-sama dengan motivasi berprestasi
Tingkat aspek kesuksesan pendidikan yang tinggi pada variabel nilai sedikit lebih tinggi dari pada aspek kesuksesan pekerjaan yang bagus dan penghasilan yang besar, sedangkan pada variabel ekspektansi aspek kesuksesan terhadap pekerjaan yang bagus dan penghasilan yang besar, dapat dikatakan seimbang besarnya.

Dengan memperhatikan hasil-hasil penemuan dalam penelitian ini serta pembahasan terhadap hasil penelitian, maka dapat diajukan saran sebagai berikut:

1.  Bagi Remaja Miskin
Karena motivasi berprestasi berhubungan dengan nilai dan ekspektansi terhadap kesuksesan, maka remaja miskin disarankan mulai banyak mengimajinasikan keinginan di masa depan, banyak membaca/memperhatikan pengalaman orang-orang sukses sehingga menemukan inspirasi, mulai menyusun rencana masa depan, memupuk keyakinan diri dengan berfikiran positif, mendiskusikan dengan orang tua atau pihak yang dapat membantu menemukan solusi guna mengatasi kesulitan untuk sukses dan lainnya.
Bagi remaja miskin di PPA Compassion agar menyadari pentingnya mengikuti setiap program pembinaan psikologis, seperti My Plan for Tommorow yang merupakan salah satu bentuk aplikasi hubungan motivasi berprestasi, nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan.

Bagi Yayasan Compassion dan Tutor/Pengajar      
Melihat gambaran masih banyak remaja miskin yang kurang memiliki motivasi berprestasi, perlu terus diupayakan penggalakan atau pengkajian keefektifan program peningkatan motivasi berprestasi yang sudah diterapkan selama ini.
Program My Plan For Tommorow yang baru direvisi dan yang akan diaplikasikan secara serentak di PPA Compassion Indonesia terlihat dapat menjadi aplikasi penting dari hasil penemuan penelitian ini, untuk itu disarankan agar tutor/pendamping anak memahami pentingnya program ini dan dapat menjalankannya semaksimal mungkin, juga bagi Yayasan diharapkan dapat mengawasi dan terus meningkatkan kualitas pelaksanaan dari program ini.
Selain langsung kepada anak/remaja miskin, pihak Yayasan juga dapat memanfaatkan acara pertemuan dengan orang tua untuk terus mengupayakan pembelajaran bagi orang tua sehingga memahami cara bersikap atau menerapkan pola asuh dan pola didik yang tepat kepada anak, seperti sering membicarakan contoh-contoh kesuksesan kepada anak, mendiskusikan harapan-harapan anak di masa depan dan menghindari diri untuk mematahkan keyakinan diri anak meskipun terkadang terlihat mustahil.

3. Bagi Orang Tua
Hubungan keluarga yang positif beserta dorongan orang tua yang simpatik dapat mengatasi pengaruh negatif dari keadaan sosial ekonomi yang tidak baik, maka adalah penting bagi orang tua remaja miskin untuk menunjukkan sikap yang hangat dan suka memotivasi, menaruh minat pada kemajuan anak-anaknya, dan menunjukkan gairah melihat anak-anaknya berhasil melakukan sesuatu sehingga walaupun kondisi kemiskinan membelenggu namun motivasi berprestasi anak tetap bisa tinggi.
Seperti yang telah diuraikan di atas, beberapa contoh saran penanaman nilai kesuksesan, maupun ekspektansi anak terhadap kesuksesan yang dapat dilakukan orang tua diantaranya adalah agar orang tua sering membicarakan contoh-contoh kesuksesan kepada anak, mendiskusikan harapan-harapan anak di masa depan dan menghindari diri untuk mematahkan keyakinan diri anak meskipun terkadang terlihat mustahil sebaliknya mendorong semangat anak atau bahkan memberi solusi agar anak berhasil melakukan apa yang dicita-citakannya.
4.   Bagi Pemerintah
Aspek psikologis negatif seperti culture of poverty atau mental miskin bangsa Indonesia diakui beberapa kalangan terdapat dalam masyarakat Indonesia, untuk itu adalah pentingnya menerapkan pendekatan psikologi untuk mengentaskan kemiskinan sebagai salah satu solusi yang perlu ditangkap oleh pemerintah, sehingga pemerintah/pemerhati masalah lingkungan tidak hanya memikirkan pembangunan aspek fisik seperti lapangan pekerjaan, gedung sekolah, area transmigrasi sebagai upaya untuk mengentaskan kemiskinan namun juga memikirkan program pengentasan kemiskinan melalui pembinaan psikologis. Salah satu contoh sederhana yang dapat dilakuakan pemerintah adalah dengan menggalakan iklan layanan masyarakat yang memberi pesan agar memacu keinginan untuk sukses, menekankan pentingnya keyakinan diri dan lainnya.

5.  Bagi Penelitian Selanjutnya
a.         Penelitian ini hanya memberikan gambaran keadaan dan hubungan tentang motivasi berprestasi, nilai kesuksesan dan ekspektansi kesuksesan, dan belum menguji aplikasi dari penemuan ini. Maka dari itu, disarankan bagi peneliti selanjutnya untuk melakukan penelitian eksperimen yang akan menguji kebenaran hasil penelitian ini dan menemukan tretment guna meningkatkan motivasi berprestasi sehingga dapat diaplikasikan dalam program-program lembaga-lembaga yang menangani anak-anak miskin.
Bagi peneliti selanjutnya juga disarankan untuk melakukan penelitian sejenis dengan subyek peneliti yang benar-benar murni miskin tanpa menerima bantuan lembaga/yayasan untuk melihat apakah ada perbedaan remaja miskin yang berada di Pusat Pengembangan Anak Compassion dengan remaja miskin yang tidak menerima bantuan dari lembaga/yayasan manapun.



DAFTAR PUSTAKA

Astuti, Runik Sri. Sep - Okt 2005. Orang Miskin Versi Pemerintah. Republika dalam Dokumentasi Kliping Situasi dan arah Kependudukan Indonesia, Bidang Penelitian dan Informasi Kependudukan Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, XVI: 15-16.

Ate, Johanis. 2001. Perilaku Menyimpang di Kalangan Siswa Remaja Sekolah Lanjutan Tingkat Atas Dikaji dari Sistem Sistem Nilai Yang Ditetapkan. Tesis tidak diterbitkan. Malang: Program Pascasarjana Universitas Negeri Malang.

Azwar, Saifuddin. 2005a. Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Belajar.

Azwar, Saifuddin. 2005b. Tes Prestasi: Fungsi dan Pengembangan Pengukuran Prestasi Belajar. Yogyakarta: Pustaka Belajar.

Buck, Ross. 1988. Human Motivation and Emotion. Canada: John Willey & Sons, Inc.

Chaplin, J. P. 2004. Kamus Lengkap Psikologi. Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada

Compassion International. 2000. About Compassion, 2002-2008, (Online), (http://www.compassion.com, diakses 14 November 2006)

Elfiky, Ibrahim. 2003. Dream Revolution, 10 Kunci sukses mengubah Khayalan Menjadi Kenyataan. Jakarta: Mizan Publika.

Gable, K. Robert & Wolf, M. B. 1993. Instrument Development in The Affective Domain, Meansuring Attitudes and Values in Corporate and School Setting. Massachusetts: Kluwer Academic Publisher.

Gani, Hamsu Abdul. 1999. Motivasi Berprestasi Siswa SLTA di Propinsi Sulawesi Selatan. Disertasi tidak diterbitkan. Malang: Program Pascasarjana IKIP Malang.

Haba, John. Nov - Des 2005. Kemiskinan, Status Sosial yang Didambakan?. Suara Pembaruan dalam Dokumentasi Kliping Situasi dan arah Kependudukan Indonesia, Bidang Penelitian dan Informasi Kependudukan Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, XVI:14-15.

Hanurawan, Fattah. 1993. Sikap dan Norma Subyektif Remaja Berkenaan Dengan Niatnya Meniru Penampilan Fisik Pemusik Rock (Studi di Kota Malang). Tesis tidak diterbitkan. Depok: Program Pascasarjana Universitas Indonesia.

Hasbullah, Jousari. Sep – Okt 2006. Reorientasi Pengentasan Kemiskinan. Republika dalam Dokumentasi Kliping Situasi dan arah Kependudukan Indonesia, Bidang Penelitian dan Informasi Kependudukan Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, XVII: 16-18

Houston, John P. 1985. Motivation. New York: MacMillan Publishing Co., Inc.

Hurlock, Elizabeth B. 1980. Psikologi Perkembangan. Jakarta: Erlangga

Ismail, Hanif. 2006. Hubungan antara Persepsi terhadap Dunia Usaha, Kecerdasan Emosional, Sikap terhadap Profesi Akuntan dan Motivasi Berprestasi Mahasiswa Akutansi. Jurnal  Pendidikan dan Kebudayaan, 12(061): 448-472.

Jung, John. 1978. Understanding Human Motivation, A Cognitive Approach. New York: MacMillan Publishing Co., Inc.

Kompas 13 Maret, 2007. Warga Negara Miskin Pesimis Peroleh Pendidilan, hlm 1&15.
Kosim, Ellyanti. 1997. Hubungan Antara Latar Belakang Sosial Ekonomi Orang Tua degan Prestasi Belajar Mahasiswa. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: FPIPS IKIP Malang.

Kuntoro, Sodik A. 1995. Motivasi Masyarakat Desa Untuk Maju: Kasus Desa Kepuharjo. Jurnal Kependidikan Lembaga Penelitian IKI Yogyakarta, XXV(1): 42-45.

Lambertus. 1995. Hubungan Motivasi Berprestasi dan Tingkat Pendidikan Orang Tua dengan Hasil Belajar Matematika Siswa SMP Negeri di Kota Administrasi Kendari. Disertasi tidak diterbitkan. Malang: Program Pascasarjana IKIP Malang.

Mahmud, Dimyati. 1989. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan.

Mangantes, Lenny, Meisse. 2005. Hubungan Antara Pola Asuh Orang Tua,Kkelas Sosial dan Kemampuan Umum dengan Self-esteem Siswa SMA Negeri di Kota Malang. Tesis tidak diterbitkan. Malang: Program Pascasarjana Universitas Negeri Malang.

Marzuki. 2005. Metodologi Riset Panduan Penelitian Bidang Bisnis dan Sosial. Yogyakarta: Ekonisia Kampus FE UII.

McClelland, C. David. 1953. The Achievement Motive. New York: Appleton Century Crolts, Inc.

Oktriyuana, Madya. 2005. Hubungan Antara Motivasi Berprestasi dan Masalah-masalah yang Dihadapi dengan Prestasi Belajar Siswa Kelas III SMPN 4 Tulung Agung. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang.

Petri, Herbert L. 1981. Motivation: Theory and Research. California: Wadsworth, Inc.

Prasetyo, Eko. 2006. Orang Miskin Dilarang Sekolah. Yogyakarta: Resist Book.

Rahayu, Bekti. 2005. Hubungan Antara Latar Belakang Sosial Ekonomi dan Perhatian Orang Tua Terhadap Motivasi Belajar Siswa SMPN 2 Tulung Agung. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang.


Rahayu, Ratna Maulati. 1999. Hubungan Motivasi Berprestasi dan Orientasi Acievement Goals dengan Perilaku Menyontek Pada Siswa SMU (Penelitian dilakukan pada SMUN 68 Jakarta Pusat). Skripsi tidak diterbitkan. Depok: Fakultas Psikologi Universitas Indonesia.
Roese, N. J & Sherman, J. W. 2007. Expectancys, dalam A. W Kruglanski & E. T Higgins (Eds), Social Psychology: A Handbook of Basic Principles (Vol.2), (Online), (http://www.psych.uiuc.edu/~roese/expectancy.pdf, diakses 6 November 2007)

Rokeach, Milton. 1980. Beliefs, Attitudes and Values: A Theory of Organization and Change. California: Jossey-Bass, Inc. Publishers.

Santrock, John W. 1995. Live Span Development. Jakarta: Erlangga.

Sarwono, Jonathan. 2006. Metode Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Scarpitti, F. R. & Andersen, M. L. 1992. Social Problems. New York: Harper Collins Publisher.

Schwartz, David J. 1996. Berfikir dan Berjiwa Besar. Jakarta: Binarupa Aksara.

Soehartono, Irawan. 2004. Metode Penelitian Sosial. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Supriani, Aprina. 1990. Hubungan Antara Nilai Achievement dan Minat Membaca Buku Teks dengan Tingkat Membaca Buku Teks. Skripsi tidak diterbitkan. Depok: Fakultas Psikologi Universitas Indonesia.

Universitas Negeri Malang. 2000. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah. Malang: Penerbit Universitas Negeri Malang.

Uno, B. Hamzah. 2007. Teori Motivasi dan Pengukurannya Analisis Bidang Pendidikan. Jakarta: PT. Bumi Aksara.

Vroom, Victor. 1964. Work and Motivation. New York: Wiley 


Relate Posts



0 komentar:

Poskan Komentar

>